JPNN.com

Bom Bunuh Diri di Mapolresta Medan Aksi Balas Dendam

Kamis, 14 November 2019 – 17:40 WIB Bom Bunuh Diri di Mapolresta Medan Aksi Balas Dendam - JPNN.com
Pemeriksaan ketat di Mapolrestabes Medan, Kamis (14/11). Foto: pojoksatu.id

jpnn.com, JAKARTA - Aksi teror bom bunuh diri di Mapolresta Medan baru-baru ini diyakini bagian dari pembalasan pelaku teror yang dendam terhadap Polri. 

Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (lemkapi) Edi Hasibuan menduga pelaku teror bom dendam karena banyak sel-sel jaringan teroris yang berhasil diungkap kepolisian.

"Kami paham, aksi itu adalah pembalasan. Pelaku teror ini marah, karena sel-sel jaringannya banyak ditangkap polisi," ujar  di Jakarta, Kamis (14/11).

Menurut mantan anggota Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) ini, walau aksi teror masih terjadi, bahkan sampai meledak di Mapolresta Medan, bukan berarti polisi tidak kerja dan kecolongan.

"Kami melihat Polri tidak pernah diam dan terus bekerja untuk melindungi rakyat. Hasil penelitian kami, Polri masih yang terbaik menangani teror di dunia saat ini," ucapnya.

Edi kemudian mengajak masyarakat tetap mempercayakan pengamanan pada Polri, terutama terkait penanganan aksi-aksi terorisme.

"Saya meyakini masyarakat percaya Polri akan mampu memberantas terorisme dan seluruh jaringan yang ada," ucap dosen di program pascasarjana Universitas Bhayangkara ini.

Edi mengatakan, pelaku teror seringkali muncul ketika merasa polisi lengah dan masyarakat larut dengan kesibukan masing-masing.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...