JPNN.com

Calon Jemaah Umrah yang Sudah Terbang ke Saudi Harus Pulang Lagi

Kamis, 27 Februari 2020 – 22:23 WIB Calon Jemaah Umrah yang Sudah Terbang ke Saudi Harus Pulang Lagi - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Kebijakan Arab Saudi melarang sementara masuknya calon jemaah umrah dan turis untuk mencegah penyebaran virus corona di negara itu, membuat biro perjalanan ibadah kelabakan.

Kondisi ini juga dialami oleh salah satu agen di Bali, muslimbalitours, yang pada hari pengumuman pembatalan, Kamis (27/2), termasuk dalam konsorsium yang akan memberangkatkan 120 calon jemaah umrah via Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, Banten.

"Ya semua pasti kelabakan. Tetapi pemberitaan di media cukup membuat jemaah juga paham alasan pembatalan," kata Hanix Cahya Pradana, pemilik muslimbalitours saat dihubungi jpnn.com, Kamis malam.

Bagi Hanix, pembatalan hanya bisa dihadapi dengan sabar dan ikhlas. Soal kerugian, katanya, tentu dialami oleh biro perjalanan maupun jemaah sendiri.

"Kerugian material jelas. Yang belum terpikirkan oleh teman-teman adalah jemaah yang sekarang sudah di Saudi, kemungkinan besar akan susah balik ke negaranya masing-masing karena tidak ada pesawat," ungkap pria asal Yogyakarta ini.

Dia menjelaskan bahwa kondisi itu terjadi karena Saudi mengeluarkan kebijakan tegas, tidak boleh ada yang masuk ke Saudi dengan visa umrah dan turis.

"Akibatnya dibatalkan (yang mau berangkat) dan yang sudah terbang dibalikin lagi," tukasnya.

Dia menyebutkan, pengumuman pelarangan ini mendadak pada Kamis pagi. Namun Hanix menyebut penerbitan aturan baru oleh Saudi sudah menjadi hal umum bagi kalangan biro perjalanan.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...