JPNN.com

Cegah Mudik, Jangan Sampai Kasus Covid-19 di Indonesia Membeludak seperti India

Selasa, 20 April 2021 – 19:14 WIB
Cegah Mudik, Jangan Sampai Kasus Covid-19 di Indonesia Membeludak seperti India - JPNN.com
Ilustrasi COVID-19. Foto: diambil dari pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Masyarakat berpotensi mudik lebih cepat untuk menghindari larangan pulang kampung atau bepergian keluar kota pada 6-17 Mei 2021 mendatang.

Anggota Komisi IX DPR Rahmad Handoyo mengatakan tindakan pemudik colong start tersebut bisa mengancam pertahanan kesehatan.

Oleh karena itu dia meminta pemerintah mewaspadai pemudik yang colong start. Menurutnya, hal itu bisa saja terjadi berdasarkan pengalaman beberapa libur panjang sebelumnya, kasus positif Covid-19 meningkat signifikan.

"Harus diwaspadai potensi mudik di luar ketentuan resmi, karena akan mengancam pertahanan kesehatan kita. Kasus di India harus menjadi cermin kita bersama," kata Rahmad di Jakarta.

Jumlah pasien covid-19 di India meledak dengan 100 ribu kasus baru per hari. Pemicunya diduga euforia masyarakat yang berlebihan setelah pemerintah berhasil memberikan vaksin kepada masyarakat dalam jumlah cukup besar.

Menurut Rahmad perlu langkah dan antisipasi nyata dari pemerintah pusat, pemda, dan seluruh elemen masyarakat untuk menghindari peningkatan kasus Covid-19 seperti di India. Salah satu caranya mematuhi larangan mudik.

Rahmad mengingatkan pandemi setiap saat bisa meledak jika masyarakat lengah dan abai terhadap ketentuan pemerintah.

"Bila nekat mudik, perlu langkah tegas dari aparat desa dan petugas keamanan untuk melarang masuk wilayah tujuan. Jika nekat, diminta pulang lagi," tutur Rahmad.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...