Dampak Ekonomi Larangan Mudik 2021 Tidak Akan Separah Tahun Lalu

Kamis, 15 April 2021 – 12:58 WIB
Dampak Ekonomi Larangan Mudik 2021 Tidak Akan Separah Tahun Lalu - JPNN.com
Anggota Komisi XI DPR RI Heri Gunawan. Foto: dokumen F-Gerindra DPR RI

jpnn.com, JAKARTA - Anggota Komisi XI DPR RI Heri Gunawan menilai larangan mudik Lebaran 2021 sepanjang 6 - 17 Mei mendatang bakal berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi nasional.

"Selama ini tradisi mudik telah menjadi salah satu pendorong pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan konsumsi masyarakat," ucap Heri dalam keterangan yang diterima JPNN.com, Kamis (15/4).

Dia menerangkan jenis konsumsi yang cukup besar menjelang mudik biasanya berupa pembelian motor, mobil, bahan makanan, pakaian, biaya transportasi dan biaya komunikasi.

Data Kemenhub mencatat jumlah pemudik dari Jabodetabek pada 2019 sekitar 3,4 juta orang. Sementara uang yang tersedot ke daerah selama musim mudik 2019 diperkirakan mencapai Rp 10,3 triliun.

Aliran dana yang cukup besar ke daerah tak terlepas dari adanya THR baik yang diberikan oleh pemerintah maupun perusahaan swasta.

"Pada 2019, pemerintah mengucurkan THR untuk PNS, TNI, dan Polisi mencapai Rp 20 triliun," sebut Hergun -panggilan Heri Gunawan.

Nah, pada 2020 pemerintah melarang mudik Lebaran setelah adanya pandemi Covid-19. Larangan itu menurut Hergun berdampak pada sektor ekonomi.

Menurut BPS, larangan mudik 2020 menyebabkan sektor transportasi terkontraksi sebesar 30,84 persen.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...