JPNN.com

Harga Anjlok, Tomat Dibiarkan Petani Membusuk di Kebun

Kamis, 12 September 2019 – 06:20 WIB Harga Anjlok, Tomat Dibiarkan Petani Membusuk di Kebun - JPNN.com
Petani tomat. Foto : Pojokpitu

jpnn.com, BLITAR - Sejumlah petani di Kabupaten Blitar, Jatim membiarkan tanaman tomatnya kering dan membusuk.

Hal itu sengaja dilakukan setelah harga tomat anjlok dan membuat para petani merugi hingga jutaan rupiah.

Ini dilakukan para petani tomat di Desa Kendalrejo Kecamatan Talun Kabupaten Blitar. Beberapa petak sawah yang ditanami tomat, dibiarkan kering dan membusuk.

Meski sudah waktunya panen, para petani membiarkan tanaman tomatnya membusuk di sawah.

Nanang salah satu petani mengaku, lebih memilih membuang dan memberikan buah tomat kepada para tetangga dari pada dijual.

"Harga jual tomat sejak satu bulan terakhir mengalami penurunan drastis," ujar Nanang.

Saat ini, harga tomat hanya berkisar antara Rp 400-500 per kilogram. Melimpahnya pasokan di tingkat pedagang, disinyalir menjadi penyebab murahnya harga tomat.

Kini, para petani terpaksa merugi hingga jutaan, akibat modal untuk menanam tomat tidak mampu ditutup.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...