JPNN.com

IMM Dukung Upaya Erick Thohir Membenahi BUMN

Minggu, 27 September 2020 – 17:56 WIB
IMM Dukung Upaya Erick Thohir Membenahi BUMN - JPNN.com
Ketua Umum DPP IMM, Najih Prasetyo. Foto: Dok. IMM

jpnn.com - Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (DPP IMM) mengapresiasi kinerja Erick Thohir dalam Kabinet Indonesia Maju Presiden Joko Widodo. Selain memiliki kecakapan, pengalaman serta wawasan yang luas, Erick dinilai telah memberikan angin segar dalam wajah pengelolaan lembaga negara.

Ketua Umum DPP IMM Najih Prastiyo mengatakan, pihaknya memperhatikan sosok Erick Thohir yang memiliki pengalaman dalam mengelola bisnis, sejak awal telah membuat komitmen untuk melakukan suatu reformasi struktural organisasi di dalam tubuh perusahaan plat merah tersebut.

Pada periode awal setelah pelantikan, Erick Thohir langsung membuktikan komitmennya dengan menunjuk sepasang wakil menteri, membentuk inspektorat jenderal, menghapus jabatan sekretaris kementerian, hingga memangkas jumlah deputi.

"DPP IMM memberikan apresiasi kepada Erick Thohir atas keberhasilan serta komitmennya sebagai Menteri BUMN dalam melakukan berbagai terobosan dan inovasi untuk memperbaiki dan memajukan BUMN," katanya dalam keterangan tertulisnya.

Komitmen Erick Thohir untuk memperbaiki struktur organisasi di internal Kementerian BUMN adalah dengan melakukan sejumlah rotasi di dalam BUMN, serta menempatkan orang-orang yang kredibel untuk menduduki posisi penting. Sejumlah nama yang muncul kemudian adalah Basuki Tjahaja Purnama, Chandra Hamzah hingga Rudiantara masuk mengisi posisi strategis.

Masuknya orang-orang pilihan ini dinilai menjadi upaya bersih-bersih di dalam tubuh BUMN itu sendiri dengan melakukan efisiensi kerja serta mencegah terjadinya korupsi terhadap keuangan negara yang bersumber dari salah kelola.

Najih juga menganggap, Erick memiliki konsep ketika menjabat sebagai Menteri BUMN. Erick setidaknya ada empat strategi untuk mengembangkan perusahaan milik negara di bawah kepemimpinannya.

"Dimulai dari reformasi birokrasi untuk memutus rantai birokrasi yang berbelit-belit, restrukturisasi utang-utang BUMN untuk melihat prioritas penggunaan utang tersebut, mengembalikan lini bisnis inti perusahaan milik negara dan yang terakhir menjadikan pangan, energi dan health security sebagai prioritas pembangunan," terangnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil