JPNN.com

Menpora Adyaksa Dault, tentang Hari Anti-Narkotika Internasional

Jangan Kasih Ampun Pengedar Narkoba

Minggu, 29 Juni 2008 – 07:57 WIB Jangan Kasih Ampun Pengedar Narkoba - JPNN.com
Adyaksa Dault
Banyaknya kasus narkoba di Indonesia, mengundang keprihatinan bagi Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Adyaksa Dault. Dia khawatir kalau hal ini merupakan upaya pihak tertentu yang ingin menghancurkan bangsa Indonesia melalui generasi muda.

Bagaimana Anda menilai maraknya peredaran narkoba di Indonesia?

Saya heran dengan masyarakat kita, mengapa tidak ada perhatian dengan peredaran narkoba? Bayangkan, setiap tahun, 15 ribu orang generasi muda meninggal karena narkoba. Itu artinya, 40 orang rata-rata setiap hari meninggal. Tapi kok di Batam bisa didapatkan pabrik ekstasi terbesar di Asia Tenggara, di Tangerang ketemu pabrik ekstasi yang tak kalah besarnya. Lebih bahaya lagi, narkoba sekarang sudah tidak lagi dijual dalam bentuk konvensional, sudah jadi permen cokelat. Saya khawatir ini upaya sistematis untuk meruntuhkan bangsa agar tidak memiliki anak muda yang benar akhlak dan moralnya. Cara merusak bangsa paling gampang itu kan merusak generasi mudanya. Karena itu, jangan Hari Anti Narkoba ini hanya seremoni tahunan, selesai acara, selesai pula kewaspadaan kita.

Artinya by design?

Saya yakin by design. Karena Indonesia ini punya 81 ribu kilometer garis pantai, 17.508 pulau, begitu besar dan kaya negara kita, 80 persen beragama Islam, ini orang pasti tidak senang. Kalau zaman dulu ada kolonialisme, sekarang ini narkoba adalah neokolonialisme yang bertujuan merusak generasi muda, sehingga negara lemah dan gampang dikendalikan.

Salah satu pintu masuk narkoba adalah rokok. Berdasarkan World Tobacco Forum, 12,5 persen anak Indonesia yang berusia kurang dari 13 tahun merokok. Bahasa iklan sekarang ini juga menyasar anak-anak muda. Dari rokok, anak bisa masuk ke semua jenis narkoba.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...