JPNN.com

Jokowi: Saya Tanya, Kita Mau Keluar dari Rezim Impor atau Tidak?

Senin, 23 Desember 2019 – 14:26 WIB
Jokowi: Saya Tanya, Kita Mau Keluar dari Rezim Impor atau Tidak? - JPNN.com
Presiden Jokowi. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, kecepatan pemerintah dalam mengimplementasikan program mandatory biodiesel, dilakukan untuk mengurangi penggunaan energi fosil hingga impor bahan bakar minyak (BBM).

Hal ini disampaikan Jokowi usai meresmikan implementasi program biodiesel 30 persen atau B30 di SPBU Pertamina MT Haryono, Jakarta Selatan, Senin (23/12).

Biodiesel B30 merupakan BBM jenis solar dengan campuran 30 persen minyak mentah kelapa sawit. Program ini merupakan pengembangan dari implementasi B20 yang sudah lebih dulu digunakan.

"Mengapa kita harus melakukan percepatan implementasi program biodiesel? Ada tiga alasan. Pertama, kita berusaha untuk mencari sumber-sumber energi baru terbarukan dan kita harus melepaskan diri dari ketergantungan pada energi fosil yang kita sadar suatu saat pasti akan habis," ucap Jokowi.

Pengembangan energi baru terbarukan juga membuktikan komitmen pemerintah bersama masyarakat untuk menjaga planet bumi, menjaga energi bersih dengan menurunkan emisi gas karbon dan meningkatkan kualitas lingkungan. "Ini adalah energi bersih," tegas suami Iriana itu.

Jokowi Resmikan Penggunaan BBM B30 dengan Campuran Minyak Kelapa Sawit:

Kedua, Presiden ketujuh RI itu menyadari ketergantungan Indonesia kepada impor BBM, termasuk di dalamnya solar, masih cukup tinggi. Sementara di sisi lain negara ini adalah negara penghasil sawit terbesar di dunia.

"Dengan potensi sawit sebesar itu kita punya banyak sumber bahan bakar nabati sebagai pengganti bahan bakar solar. Potensi itu harus kita manfaatkan untuk mendukung ketahanan dan kemandirian energi nasional. Usaha-usaha untuk mengurangi impor, khususnya solar, harus terus dilakukan dengan serius," tutur Jokowi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama