JPNN.com

Kecelakaan Pesawat Ethiopia Mirip Lion Air JT610, Boeing Makin Terpojok

Selasa, 19 Maret 2019 – 13:44 WIB Kecelakaan Pesawat Ethiopia Mirip Lion Air JT610, Boeing Makin Terpojok - JPNN.com

jpnn.com, ADDIS ABABA - Boeing menghadapi tekanan besar. Kondisi itu terjadi setelah pemerintah Ethiopia mengungkapkan bahwa kecelakaan pesawat Ethiopian Airlines 302 memiliki kesamaan dengan Lion Air JT610.

Software yang terpasang di pesawat Boeing 737 Max 8 kini menjadi sorotan. Sebab, perangkat lunak itulah yang ditengarai menjadi biang keroknya.

''Sejauh ini ada persamaan yang sangat jelas antara dua kecelakaan tersebut dan itu akan menjadi subjek penelitian lanjutan dalam penyelidikan,'' ujar Menteri Transportasi Ethiopia Dagmawit Moges, Minggu (17/3).

Reuters menyatakan bahwa persamaan itu didapat dari data satelit dan bukti-bukti di lokasi kecelakaan. Dasar lainnya adalah analisis awal kotak hitam pesawat yang jatuh pada 10 Maret lalu itu. Penyidik menemukan potongan stabilizer di reruntuhan Ethiopian Airlines yang posisinya tidak biasa. Hal itu serupa dengan yang ditemukan di Lion Air.

Sesaat sebelum jatuh, pilot Ethiopian Airlines melakukan panggilan darurat dan melaporkan adanya masalah kontrol internal. Dia minta balik ke bandara dan diizinkan. Pilot Lion Air yang jatuh pada 29 Oktober 2018 melakukan hal serupa. Yakni, minta balik ke bandara sesaat setelah lepas landas.

Ethiopian Airlines 302 terbang dengan kecepatan tinggi setelah take off. Itu juga merupakan hal yang tidak biasa. Suara dari kokpit meminta izin untuk terbang di ketinggian 14 ribu kaki di atas permukaan laut sebelum si pilot minta kembali ke bandara. Pesawat hilang dari radar di ketinggian 10.800 kaki di atas permukaan laut.

Kesamaan kecelakaan tersebut juga membuat otoritas penerbangan AS (FAA) disorot. Sebab, pada saat beberapa negara mengandangkan Boeing 737 Max 8, FAA justru menyatakan bahwa pesawat tersebut aman dan layak terbang.

CEO Boeing Dennis Muilenburg kembali menegaskan bahwa perusahaannya mendukung penuh penyelidikan.

Sumber Jawa Pos

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...