JPNN.com

Kementan Perkuat Kewaspadaan Dini Penyakit ASF

Sabtu, 19 Oktober 2019 – 22:12 WIB Kementan Perkuat Kewaspadaan Dini Penyakit ASF - JPNN.com
Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan I Ketut Diarmita. Foto: Kementan

Selain melakukan pengawasan, Agus menjelaskan pihaknya merangkul semua instansi, baik di bandara, pelabuhan dan pos lintas batas negara, seperti Bea dan Cukai, Imigrasi, unsur airlines, agen travel serta dinas peternakan di daerah.

Menurut Agus, Kementan telah mengitung potensi kerugian kematian akibat ASF. Apabila dihitung 30 persen saja populasi terdampak, maka kerugian peternakan babi dapat mencapai Rp. 7,6 triliun. Selain itu, Indonesia akan kehilangan pasar ekspor dan potensinya, baik untuk babi maupun produknya. Saat ini Indonesia memiliki banyak peternakan babi, dan merupakan salah satu pemasok utama bagi pasar Singapura.(jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...