JPNN.com

Menurut Ahmad Basarah, Medsos Telah Ambil Alih Pembentukan Karakter Bangsa

Sabtu, 07 September 2019 – 18:12 WIB Menurut Ahmad Basarah, Medsos Telah Ambil Alih Pembentukan Karakter Bangsa - JPNN.com
Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah saat memberikan kuliah di hadapan 5.332 mahasiswa baru Uhamka di Kampus Uhamka, Jakarta, Sabtu (7/9). Foto: Humas MPR

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Ketua MPR RI Ahmad Basarah menyoroti peran media sosial (medsos) yang menurutnya telah mengambil alih pembentukan karakter bangsa. Hal itu disampaikan Basarah saat memberikan kuliah perdana di hadapan 5.332 mahasiswa baru Uhamka di Kampus Uhamka, Jakarta, Sabtu (7/9).

"Ciri menonjol dari generasi milenial adalah demikian gandrung dengan internet dan melek informasi. Kemajuan internet seakan menjadikan dunia tanpa batas dan di internet semua hal bisa ditemukan. Jika mendapat informasi salah, tentu saja akan berakibat fatal," jelas Basarah.

Diakui Basarah bahwa perkembangan dan kemajuan teknologi informasi berdampak ganda. Dampak positif diantaranya memberikan kemudahan dalam komunikasi dan informasi, serta memberikan kemudahan dalam urusan ekonomi.

Akan tetapi dampak negatifnya juga besar dan tidak menutup kemungkinan berpotensi menyebabkan keretakan bangsa. Terlebih jika yang tersebar di media sosial terisi dengan kabar bohong (hoaks), ujaran kebencian dan sebagainya.

Anggota DPR RI yang juga dosen tetap Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) itu memaparkan bahwa semua pranata sosial di tanah air ada hakim pengawasnya. Di lingkup keluarga ada orang tua, kemudian di lingkup lembaga pendidikan ada guru dan dosen, di lingkungan ada ketua lingkungan.

Begitu juga dengan media massa ada yang mengawasi, yaitu Dewan Pers dan Komisi Penyiaran Informasi (KPI). Hanya di media sosial saja yang tidak ada pengawasnya.

Bagi Basarah, kondisi demikian amat mengkhawatirkan. Hal ini diperkuat dengan kecenderungan generasi muda yang menjadikan internet dan media sosial sebagai tempat mencari informasi. Tidak jarang, mereka menelan informasi tersebut mentah-mentah, tanpa melakukan klarifikasi terlebih dahulu.

"Ini yang berbahaya. Bahwa media sosial telah menjadi gaya hidup dan membentuk pola pikir. Pola pikir akan membentuk keyakinan dan keyakinan akan membentuk perilaku. Perilaku yang terus diulang akan membentuk karakter," jelas Basarah.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...