Kamis, 20 Juni 2019 – 06:47 WIB

Para Pimpinan Honorer K2 Ribut Sendiri, Prabowo atau Jokowi?

Rabu, 03 April 2019 – 08:26 WIB
Para Pimpinan Honorer K2 Ribut Sendiri, Prabowo atau Jokowi? - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Sikap sejumlah pengurus pusat Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) yang menyatakan mendukung Presiden Joko Widodo, menuai kecaman. Dukungan yang rencananya akan dideklarasikan dalam silaturahmi nasional (Silatnas) Bandung ini, dinilai sebagai bentuk ketidakkonsistenan para pengurus pusat.

"Lah, kemarin koar-koar bilang PHK2I netral. Kok ujung-ujungnya memberikan dukungan politik juga. Bahkan seluruh honorer K2 seolah dipaksa mendukung Jokowi dengan iming-iming akan diangkat PNS," kata Munir Qu, koordinator honorer K2 Jawa Timur kepada JPNN, Rabu (3/4).

Dia mengkritisi pernyataan Koordinator Wilayah PHK2I Jawa Timur Eko Mardiono soal Silatnas sebagai ajang terima kasih kepada Jokowi yang nantinya akan membuatkan regulasi pengangkatan honorer K2 jadi PNS. Pernyataan ini sebagai bukti Eko tidak pernah mudeng dalam arah perjuangan.

BACA JUGA: Honorer K2 Pendukung Prabowo Ungkit Janji Jokowi di Pilpres 2014

Berharap Keppres pengangkatan honorer K2 menjadi PNS dan menghidupkan kembali PP 56/2012, lanjut Munir, sudah hilang dari peredaran. Gantinya adalah revisi UU Aparatur Sipil Negara (ASN).

"Kok dibawa ke mana-mana isunya. Paling utama sekarang kan penyerahan DIM (Daftar Inventarisir Masalah) revisi UU ASN yang muter-muter kayak gasing," ujarnya.

"Sudah dibilang secara terang benderang oleh presiden, MenPAN-RB (menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi), dan BKN (Badan Kepegawaian Negara), kalau mereka tidak mau UU ASN direvisi sebelum semua PP turunannya dilaksanakan. Revisi UU ASN akan jalan jika rezimnya yang ganti," sambung Munir.

Ketua Umum PROPAS (Pro Prabowo-Sandi) K2 Indonesia Bhimma menambahkan, jika sebelum Pilpres Jokowi mengeluarkan keputusan mengangkat seluruh K2 Indonesia jadi PNS, dia tetap akan pilih pasangan Prabowo – Sandi.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar