JPNN.com

Pasutri Pembuat Vaksin Palsu Dituntut 12 Tahun Penjara

Selasa, 07 Maret 2017 – 16:16 WIB Pasutri Pembuat Vaksin Palsu Dituntut 12 Tahun Penjara - JPNN.com

jpnn.com - Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut pasangan suami istri pembuat vaksin palsu, Rita Agustina dan Hidayat Taufiqurrahman dengan hukuman penjara selama 12 tahun.

JPU Andi Adikawira dalam sidang pembacaan tuntutan di Pengadilan Negeri Bekasi, Senin (6/3), menyatakan Rita dan Hidayat bersalah sesuai dengan pasal 197 Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009.

“Dituntut hukuman penjara selama 12 tahun, dan denda masing-masing Rp 300 juta, subsider enam bulan penjara,” kata Andi kepada GoBekasi (Jawa Pos Group) usai sidang di Pengadilan Negeri Bekasi.

Menurut Andi, tuntutan tersebut mempertimbang fakta-fakta persidangan yang digelar sebelumnya.

Jaksa sebelumnya menghadirkan sejumlah saksi seperti kepolisian, Badan POM, Kemenkes, Ahli Pidana, PT Biomarma, PT Aventis, GSK, perusahaan swasta, sejumlah terdakwa yang menjadi saksi.

“Dari sejumlah saksi, secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana kesehatan,” kata dia.

Dalam dakwaan,Hidayat Taufiqurroham dan Rita Agustina memproduksi lima jenis vaksin palsu sejak 2010 hingga Juni 2016 di rumahnya di Perumahan Kemang Pratama Regency, Jalan Kumala II Blok M29 RT 9 RW 35, Rawalumbu, Kota Bekasi.

Vaksin yang dipalsukan ialah jenis Pediacel, Tripacel, Engerix B, Havrix 720, dan Tuberculin.(kub/gob)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...