Kamis, 13 Desember 2018 – 15:20 WIB

Pertanyaan tentang Makan Babi Terngiang di Benak Bu Susi

Minggu, 02 Desember 2018 – 00:45 WIB
Pertanyaan tentang Makan Babi Terngiang di Benak Bu Susi - JPNN.COM

jpnn.com - Susi Sugiyanti merupakan guru TK Negeri Pembina Kupang, NTT. Dengan kesabaran dan ketelatenan ekstra, dia mendidik anak-anak TK.

FERLYNDA PUTRI, Kupang

”Bu Susi, Bu Susi… Dia makan babi. Kenapa saya tidak boleh?” Pertanyaan itu terngiang di benak Susi. Pertanyaan tersebut datang dari muridnya yang muslim. Di Kupang, pemeluk Kristen dan Katolik mayoritas.

”Nak, teman-teman kita boleh makan. Tapi, agama kita tidak membolehkan makan babi. Kan kita salat, teman-teman kita ke gereja,” jawab Susi ketika itu.

Pertanyaan-pertanyaan seputar perbedaan agama sering diterima Susi. Perempuan 64 tahun itu sadar bahwa dirinya harus menjawab dengan bijak. Jangan sampai jawabannya justru menimbulkan jarak yang semakin lebar.

Perempuan asli Jawa Barat tersebut paham, untuk menanamkan toleransi kepada anak TK, dibutuhkan perlakuan khusus. Sebab, anak-anak sangat sensitif dengan perbedaan tersebut. Karena alasan itu pula, Susi menginisiatori kegiatan untuk menunjukkan indahnya keberagaman.

Misalnya, perayaan Natal yang dikombinasikan dengan tahun baru. Dengan cara itu, murid muslim maupun nonmuslim bisa sama-sama tampil.

”Di sini, pemahaman anak-anak yang muslim juga kurang,” katanya. Susi lantas mengusulkan kepada kepala sekolah dan para guru untuk membuat program keagamaan setiap Jumat.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar