Sabtu, 25 Mei 2019 – 02:00 WIB

Polisi Usut Kasus Peraih Nilai Tertinggi Tes CPNS tapi Tidak Lulus

Sabtu, 02 Maret 2019 – 07:18 WIB
Polisi Usut Kasus Peraih Nilai Tertinggi Tes CPNS tapi Tidak Lulus - JPNN.COM

jpnn.com, KAPUAS - Polisi masih melakukan penyelidikan kasus dugaan manipulasi data CPNS Kabupaten Kapuas, Kalteng. Kasus muncul dari laporan salah satu orang tua peserta yang tidak terima karena anaknya dinyatakan tidak lulus tes CPNS 2018 lalu, padahal nilainya tertinggi di formasi yang dilamar.

Kapolres Kapuas AKBP Tejo Yuantoro mengatakan, laporan terkait dugaan manipulasi data hasil CPNS ini masih dalam proses lebih lanjut.

“Kami akan bekerja secara profesional. Kasus dugaan manipulasi data ini akan terus kami proses dan selidiki lebih dalam lagi,” ucapnya, seperti diberitakan Kalteng Pos (Jawa Pos Group).

Sementara itu, Kanit V Harda Satreskrim Polres Kapuas Iptu M Rizal mengungkapkan, pihaknya sudah melayangkan surat pemanggilan kepada Badan Pengembangan dan Pemberdayaan SDM (Badan PPSDM) Kesehatan di bawah Kementerian Kesehatan RI untuk dimintai keterangan.

BACA JUGA: Perkembangan Kasus Peraih Nilai Tertinggi Tes CPNS tapi Tidak Lulus

"Surat panggilan tersebut sudah kami berikan. Sesuai dengan jadwal, tanggal 5 nanti kemungkinan akan hadir. Namun jika sudah dua kali dilakukan pemanggilan tapi pihak PPSDM tidak hadir, maka kami yang akan datang ke sana untuk meminta keterangan dari pihak PPSDM," ujarnya.

Ditambahkannya, pemanggilan terhadap pihak Badan PPSDM Kesehatan itu didasari keterangan sejumlah saksi (tim seleksi CPNS Kapuas) yang sudah diperiksa.

Dibeberkannya, surat yang sebelumnya dilayangkan oleh Ketua Tim Seleksi CPNS yakni Sekda Kapuas kepada Kepala Badan PPSDM Kesehatan, tertanggal 29 Januari 2019, perihal meminta penjelasan terkait data karakteristik puskesmas, sudah dibalas pihak PPSDM.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar