Jumat, 24 Mei 2019 – 12:22 WIB

Prabowo Salahkan Presiden Sebelumnya, Fadli Zon: Bukan Begitu Maksudnya

Minggu, 14 April 2019 – 02:53 WIB
Prabowo Salahkan Presiden Sebelumnya, Fadli Zon: Bukan Begitu Maksudnya - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional (BPN) Fadli Zon menyebut calon presiden Prabowo Subianto tidak menyindir Susilo Bambang Yudhoyono alias SBY dalam acara debat pemilihan presiden (Pilpres) 2019 kelima di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4).

"Saya kira enggak ada (menyindir SBY). Maksudnya bukan seperti itu (menyindir SBY). Jadi, tidak perlu disalahartikan," kata Fadli ditemui di Golden Ballroom Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4).

Dalam debat kelima, Prabowo menyinggung peran presiden sebelumnya dalam menyebabkan masalah industrialisasi. Fadli menjelaskan, poin yang hendak disampaikan Prabowo yakni kebijakan negara dalam bidang ekonomi bertujuan menyejahterakan rakyat.

"Bumi air yang terkandung di dalamnya dikuasai negara untuk sebesar-besar kemampuan rakyat. Saya kira itu yang mau diingatkan Pak Prabowo, mungkin perjalanan bangsa kita ada yang menyimpang dari situ. Ada yang liberal atau terlalu kapitalistik saya kira itu yang diingatkan," ungkap dia.

Prabowo, kata Fadli, memiliki semangat melanjutkan kinerja pemerintah era sebelumnya yang berhasil. Setiap program yang berpijak dari rakyat tidak akan dihapus ketika Prabowo memimpin Indonesia.

"Saya kira semangat kami meneruskan yang baik dari semua presiden. Itu sebetulnya yang disampaikan Pak Prabowo. Namun, kami mengingatkan kembali ekonomi kita kembali berpijak pada yang diperintahkan konstitusi kita yaitu Pasal 33 UUD 1945," pungkas dia.

BACA JUGA: Prabowo Serang Presiden Sebelumnya, Anak SBY Bilang Begini

Sebelumnya, Prabowo terlibat debat sengit dengan Jokowi terkait industrialisasi. Prabowo awalnya mengkritik deindustrialisasi pemerintah karena selama empat tahun lebih terjadi impor.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar