Senin, 20 Mei 2019 – 03:44 WIB

Presidential Threshold, Muncul Opsi Jalan Tengah

Jumat, 07 Juli 2017 – 07:28 WIB
Presidential Threshold, Muncul Opsi Jalan Tengah - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Perdebatan RUU Pemilu masih berkutat soal lima isu krusial, terutama terkait presidential threshold.

Perkembangan terbaru, opsi presidential threshold 10–15 persen dinilai sebagai jalan tengah terbaik untuk mengakhiri kebuntuan pembahasan RUU Pemilu.

Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) yang sebelumnya ngotot mendorong opsi 0 persen mulai sepakat untuk mencari titik tengah.

Sekretaris Fraksi PAN yang juga Wakil Ketua Pansus RUU Pemilu Yandri Susanto menyatakan, opsi batas perolehan suara minimal parpol untuk mencalonkan presiden sebesar 10–15 persen bisa menjadi pilihan. Fraksi lain juga melihat opsi itu sebagai pilihan terbaik.

Sayang, parpol yang ngotot di angka 20–25 persen belum menunjukkan perubahan signifikan.

”Sinyal turun dari 20 persen ke 10 persen tetap ada. Tapi, yang dari 0 ke 10 persen lebih bisa menerima,” kata Yandri di gedung parlemen, Jakarta, kemarin (6/7).

Menurut Yandri, agar pembahasan tidak alot, sebaiknya opsi tengah tersebut bisa dijadikan kesepakatan.

Karena itu, sebaiknya setiap parpol bisa berpikir ulang dan tidak kaku dalam mengambil keputusan.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar