JPNN.com

Pria Gold Coast Dituntut Sebar Hoax Bom Dalam Insiden Penutupan Bandara Brisbane

Senin, 04 Februari 2019 – 00:00 WIB Pria Gold Coast Dituntut Sebar Hoax Bom Dalam Insiden Penutupan Bandara Brisbane - JPNN.com

Seorang pria berusia 50 tahun asal Surfers Paradise, Gold Coast, Queensland dituduh menyebarkan kabar bohong (hoax) ancaman bom, melakukan penyerangan dan pengintaian menyusul dugaan insiden kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang mengakibatkan evakuasi darurat diberlakukan di terminal internasional Bandara Brisbane pada Sabtu (2/2/2019) malam.

Komisaris Polisi Queensland Ian Stewart mengatakan insiden itu sangat membahayakan dan benar-benar membahayakan nyawa orang lain.

"Penanggap pertama, termasuk Polisi Federal Australia, petugas keamanan di bandara dan akhirnya polisi Queensland, dihadapkan pada situasi yang dinamis dan sangat nyata pada awalnya dalam persepsi mereka, situasi yang benar-benar mengancam nyawa," katanya.

Saksi mata melaporkan melihat seorang pria dengan pisau dan mendengar tembakan tepat setelah jam 8:30 malam, tetapi polisi mengatakan tidak ada yang dilaporkan cedera.

Polisi memutuskan untuk mengevakuasi bandara setelah menemukan apa yang mereka yakini sebagai perangkat yang mencurigakan.

Komisaris Polisi Ian Stewart mengatakan benda itu terlihat seperti alat yang canggih dan "jelas menunjukkan betapa rumitnya upaya yang dilakukan seseorang untuk menciptakan persepsi risiko, ancaman, dan ketakutan".

Petugas bernegosiasi dengan pria itu sebelum menembakkan peluru karet untuk menaklukkannya.

Superintenden Tony Fleming mengatakan, peluru karet itu mengenai pria itu.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...