JPNN.com

Rakyat Venezuela Kelaparan, Maduro Malah Halangi Bantuan

Jumat, 08 Februari 2019 – 08:49 WIB Rakyat Venezuela Kelaparan, Maduro Malah Halangi Bantuan - JPNN.com

jpnn.com, URENA - Presiden Venezuela Nicolas Maduro sepertinya tak peduli akan penderitaan rakyatnya sendiri. Buktinya, di tengah kondisi yang serba kekurangan akibat krisis ekonomi, dia malah menghalangi bantuan dari Amerika Serikat dan sekutunya.

Livia Vargas bergegas datang ke Urena, Venezuela, Rabu (6/2). Di kota yang berbatasan dengan Cucuta, Kolombia, itu kabarnya akan datang bantuan makanan dan obat-obatan untuk penduduk. Perempuan 40 tahun tersebut mengisi daftar tak resmi untuk masuk antrean penerima bantuan.

"Kami putus asa. Uang kami tak berharga. Maduro mungkin tak suka dengan bantuan ini, tapi dia harus memikirkan rakyatnya yang tak punya apa-apa untuk dimakan," ujarnya pada Reuters.

Kolombia memang menjadi tempat pelarian penduduk Venezuela. Per hari ada 3 ribu orang yang mengungsi. Saat ini total ada 1,1 juta penduduk Venezuela di Kolombia. Jumlah itu bisa tembus hingga 4 juta pada 2021 jika krisis di negara yang dipimpin Presiden Nicolas Maduro tersebut tak kunjung usai.

Namun, harapan Vargas dan Leonett bertepuk sebelah tangan. Bantuan kemanusiaan yang dikirim Amerika Serikat (AS) atas permintaan pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido itu belum jelas.

Bantuan serupa akan datang dari Kanada, Jerman, Kolombia, dan beberapa perusahaan Venezuela di luar negeri. Pemerintah AS menjanjikan bantuan USD 20 juta (Rp 279,6 miliar) dan Kanada USD 53 juta (Rp 741,05 miliar).

Di lain pihak, Maduro juga tak tinggal diam. Dia mengirimkan militer untuk mencegah bantuan itu masuk ke negaranya. Sejak Selasa (5/2) Jembatan Tienditas yang menghubungkan Cucuta dan Urena diblokade dengan dua kontainer dan tangki minyak.

Tak ada harapan kendaraan yang mengirim bantuan bisa masuk. Pemblokadean itu langsung dikecam oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Sumber Jawa Pos

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...