JPNN.com

Ratusan Warga di Mataram Mendadak Mengaku Keluarga Mampu Gara-Gara Kejadian Ini

Jumat, 27 November 2020 – 18:45 WIB
Ratusan Warga di Mataram Mendadak Mengaku Keluarga Mampu Gara-Gara Kejadian Ini - JPNN.com
Pendamping PKH saat menyemprot rumah warga yang mendapat bantuan program PKH dari Kementerian Sosial. Foto: diambil dari Lombok Post

jpnn.com, MATARAM - Ratusan warga mendadak menyatakan diri sebagai keluarga mampu alias memutuskan keluar dari Program Keluarga Harapan di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Hal itu dipicu aksi atau langkah Dinas Sosial Kota Mataram memverifikasi data penerima PKH dengan memberikan label di rumah warga penerima.

“Dalam satu hari ada lima sampai sepuluh orang yang mengundurkan diri dari penerima PKH atau istilahnya graduasi. Bahkan bisa lebih dari sepuluh orang per hari,” kata Kepala Bidang PK-Linjamsos Dinas Sosial Kota Mataram Leni Oktavia seperti dikutip dari Lombok Post, Jumat (27/11).

Sebagian besar keluarga penerima manfaat memilih graduasi mandiri dengan membuat pernyataan bahwa mereka sudah naik kelas dan tidak lagi masuk sebagai penerima PKH.

Jika dikalkulasikan, jumlahnya hampir 200 orang.

Jumlah graduasi ini cukup besar jika dibandingkan angka sebelumnya.

Dalam kurun waktu 2012 sampai 2020, Dinas Sosial Kota Mataram hanya mencatat 358 keluarga yang menyatakan diri graduasi.

Sementara setelah adanya labelisasi ini, kurang dari dua pekan, hampir 200 warga menyatakan diri mampu atau graduasi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adek