Romo Benny: Kerukunan di Indonesia Sudah Lebih dari Sekadar Toleransi

Kamis, 15 April 2021 – 23:59 WIB
Romo Benny: Kerukunan di Indonesia Sudah Lebih dari Sekadar Toleransi - JPNN.com
Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah BPIP Romo Benny. Foto: Dokpri

jpnn.com, JAKARTA - Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Romo Benny Susetyo menyoroti tentang perjalanan toleransi di Indonesia.

“Kerukunan beragama di Indonesia sudah melampaui dari sekadar toleransi,” kata Romo Benny dalam Kanal Youtube PKUB Kemenag RI bertajuk Edisi Mampir Romo Benny.

Romo Benny membeberkan beberapa contoh tentang kerukunan di Indonesia. Salah satu buktinya, menurut Romo Benny, keberadaan Candi Seribu di Mojokerto.

Dulu, Indonesia bisa hidup bersaudara walaupun memiliki 1.000 jenis aliran keyakinan. Contohnya lainnya adalah Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928. Para pemuda dari berbagai suku dapat bersatu dan berikrar berbangsa satu, bertanah air satu dan berbahasa satu.

“Ini membuktikan kita tidak hanya sekadar membiarkan (toleransi, red) tetapi bisa hidup rukun walaupun berbeda-beda. Kuncinya sekarang adalah dapat dimulai dari keluarga dengan penanaman nilai Pancasila,” ujar Romo Benny.

Pada kesempatan itu, Romo Benny juga merespons pertanyaan dari Ketua Pusat Kerukunan Umat Beragama Kementerian Agama RI Nifasri terkait adanya keinginan umat beragama beribadah secara langsung/offline.

Menurut Romo Benny, Gereja Katolik sudah mulai membuka kegiatan beribadah di tempat, namun dengan menerapkan protokol secara ketat dan hanya memperbolehkan sekitar 25 persen dari kursi yang tersedia.

“Hanya untuk jemaat yang terdaftar saja. Hal ini dilakukan untuk mengurangi risiko penyebaran Covid-19,” ujar Benny.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...