Jumat, 21 Juni 2019 – 06:45 WIB

Survei Charta: Elektabilitas PPP Hancur Lebur setelah Romi Disikat KPK

Kamis, 04 April 2019 – 17:32 WIB
Survei Charta: Elektabilitas PPP Hancur Lebur setelah Romi Disikat KPK - JPNN.COM

Bendera Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Foto/ilustrasi: dokumen JPNN.Com

jpnn.com, JAKARTA - Direktur Riset Charta Politika Indonesia Muslimin menyebut tren elektabilitas Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tidak menunjukkan arah penguatan dari waktu ke waktu. Saat ini, elektabilitas PPP terjerembab ke angka 2,4 persen.

Muslim mengatakan hal tersebut berdasarkan temuan elektabilitas Charta Politika dari waktu ke waktu. "Ada partai lama yang relatif turun yaitu PPP," kata Muslimin ditemui di Jakarta, Kamis (4/4).

Menurut dia, urusan hukum yang membuat tren elektabilitas PPP menurun. Terlebih, Ketua Umum PPP Romahurmuziy alias Rommy tertangkap tangan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Terutama ketika ketua umumnya kena OTT KPK. Kebetulan survei kita dilakukan saat OTT. Penurunan ini sedikit banyak berpengaruh karena ketumnya terkena OTT," ucap dia.

BACA JUGA: Survei Charta Politika: Dua Parpol Baru Masih Berpeluang Lolos ke Senayan

Muslimin melanjutkan, hanya PPP yang tren elektabilitasnya menurun di antara partai penghuni parlemen. Temuan itu, kata dia, harus menjadi catatan penting untuk meningkatkan elektabilitas partai berlambang kabah tersebut.

"Harus diakui PPP mengalami guncangan politik terutama ketika ketumnya kena OTT KPK," pungkas dia.

Sebagai informasi, survei Charta Politika periode 22 Desember 2018 sampai 2 Januari 2019 menyatakan elektabilitas PPP menyentuh angka 4,3 persen. Saat survei Charta periode 1 sampai 9 Maret 2019, elektabilitas PPP sebesar 3,6 persen.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar