Minggu, 16 Juni 2019 – 18:06 WIB

Tolong Segera Pastikan, jadi Tidak Guru SMA Beralih ke Provinsi?

Jumat, 05 Agustus 2016 – 06:58 WIB
Tolong Segera Pastikan, jadi Tidak Guru SMA Beralih ke Provinsi? - JPNN.COM

Guru mengajar di kelas. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com

KAJEN – Sejumlah daerah bingung dengan rencana alih status pegawai negeri sipil (PNS) guru SLTA kabupaten menjadi PNS provinsi.

Kabupaten Pekalongan mislanya, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) setempat belum menerima info resmi dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengenai kelanjutan kebijakan tersebut.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dindikbud Kabupaten Pekalongan, Sri Sugiarti, menyatakan, sampai saat ini pihaknya masih menunggu kepastian resmi dari Kemendikbud dan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB). "Dibatalkan? Itu belum pasti. Kami masih menunggu info resmi dari pusat," kata dia, kemarin.

Memang, diakui pihaknya sudah mendengar kabar dibatalkannya pengelolaan SMA dan SMK oleh provinsi. Namun, ia belum berani menyebarkan informasi itu, termasuk ke sekolah-sekolah. Sebab. belum ada surat resmi Kemendikbud.

"Kami memang sudah mendengar soal pembatalan tersebut. Namun kepastiannya kita masih menunggu. Dari yang kami dengar dibatalkan oleh Mahkamah Konstitusi karena ada yang mengajukan judicial review," ujar Sugiarti.

Terlepas dari hal itu, berdasarkan data dari BKD Kabupaten Pekalongan, PNS di SMA dan SMK yang terdaftar dalam rencana alih status dari PNS Kabupaten Pekalongan menjadi provinsi, sebanyak 617 pegawai. Meliputi, 483 guru; 35 guru yang dipekerjakan di SMA, MA dan SMK swasta; 6 orang pengawas; dan 93 tenaga administrasi atau TU. 

Rencananya, alih status PNS akan berjalan mulai 1 Januari 2017. Namun, jadi atau tidaknya pengambilalihan PNS dari kabupaten ke provinsi tersebut masih menunggu keputusan resmi dari pusat. (yan/sam/jpnn) 

 

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar