Jumat, 24 Mei 2019 – 20:18 WIB

Upacara Peringatan Anzac Di Gallipoli Berlangsung Aman

Kamis, 25 April 2019 – 14:00 WIB
Upacara Peringatan Anzac Di Gallipoli Berlangsung Aman - JPNN.COM

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengesampingkan Australia dari klaim pihak berwenang Turki yang telah berhasil menggagalkan rencana untuk menggagalkan upacara fajar peringatan Hari Anzac pada Kamis (25/4/2019) di Gallipoli.

Ancaman serangan di upacara peringatan Hari Anzac di Gallilpoli:

  • Pihak berwenang Turki mengatakan mereka telah menangkap seorang tersangka anggota Negara Islam (ISIS) yang berencana menyerang upacara peringatan Hari Anzac di Gallipoli
  • PM Australia Scott Morrison mengatakan penangkapan itu "cukup rutin" dan keterkaitan dengan upacara Gallipoli "tidak meyakinkan"
  • PM Scott Morrison mengatakan upacara akan berjalan sesuai rencana

Pihak berwenang Turki mengatakan mereka telah menangkap seorang lelaki berkewarganegaraan Suriah berusia 26 tahun di Tekirdag, sebuah provinsi di barat laut dekat dengan semenanjung Gallipoli, pada pagi hari sebelum upacara fajar dilakukan.

Otoritas Turki mengatakan pria tersebut diduga anggota Negara Islam (ISIS) yang berencana melakukan serangan di Gallipoli.

Sejumlah sumber keamanan Turki mengatakan kepada ABC bahwa serangan yang direncanakan itu adalah sebagai balasan atas serangan di masjid Christchurch, Selandia Baru.

Seiring dengan ratusan warga Australia dan Selandia Baru berkumpul di Gallipoli, PM Australia Scott Morrison memperingatkan orang-orang agar tidak "melebih-lebihkan hubungan antara" penangkapan pria itu dengan upacara fajar peringatan Hari Anzac karena tersangka ditangkap sekitar 170 kilometer dari Anzac Cove.

"Sudah cukup rutin bagi otoritas Turki untuk menangkap orang-orang yang diduga memiliki hubungan dengan teroris," katanya.

Scott Morrison comments on suspected Gallipoli plot Video: Scott Morrison comments on suspected Gallipoli plot (Indonesian)

"Laporan yang kami terima tidak meyakinkan soal hubungan apa pun antara penangkapan itu dan kemungkinan acara yang direncanakan di Gallipoli itu sendiri.

"Sebenarnya, untuk membuat asumsi itu, saya pikir, merupakan asumsi yang sangat besar.

"Ini lebih merupakan hal rutin yang telah kita lihat dilakukan otoritas Turki dan kita tidak bisa mengatakan sama sekali bahwa ada kaitan antara penangkapan itu dan acara yang direncanakan di Gallipoli."

Upacara peringatan Hari Anzac yang dilaksanakan tepat pada waktu fajar berjalan sesuai rencana, dan Kepala Jenderal Angkatan Pertahanan Australia Angus Campbell merefleksikan kengerian yang dihadapi oleh pasukan Anzac selama kampanye Gallipoli.

"Kematian terjadi tanpa henti di sini. Hanya sedikit tempat yang selamat dari serangan yang dilakukan pasukan Turki dan kehidupan dilalui dengan tekanan secara terus menerus," kata Jenderal Campbell.

"Beberapa parit di garis depan dipisahkan hanya beberapa meter dan mereka yang membela di parit harus waspada.

"Serangan bisa datang dengan cepat, pada siang atau malam hari."

Pembicara parlemen Selandia Baru Trevor Mallard mengatakan peringatan hari Anzac bukan tentang menandai kemenangan atau kekalahan, tetapi tentang menghormati "keberanian, pelayanan ... dari semua orang yang ikut berperang" di Gallipoli.

Sebelumnya, pihak berwenang mengevakuasi situs peringatan dan mencari bom atau ancaman lainnya, tetapi tidak menemukan apa-apa, sementara para peserta ditepuk oleh keamanan berat setelah berjalan melalui detektor logam.

Turki melarang warganya sendiri untuk menghadiri layanan fajar Hari Anzac karena masalah keamanan

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar