JPNN.com

WHO Ungkap Fakta Mengejutkan soal Bunuh Diri, Bikin Prihatin

Selasa, 10 September 2019 – 02:27 WIB WHO Ungkap Fakta Mengejutkan soal Bunuh Diri, Bikin Prihatin - JPNN.com

jpnn.com - Di seluruh dunia, satu orang merenggut nyawanya sendiri setiap 40 detik, dan lebih banyak orang meninggal akibat bunuh diri setiap tahun dibandingkan dalam perang, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Senin.

Menggantung diri, minum racun dan penembakan adalah bentuk bunuh diri paling umum, kata WHO saat organisasi itu mendesak pemerintah mensahkan rencana pencegahan bunuh diri guna membantu orang menangani stress dan mengurangi akses ke sarana bunuh diri.

"Bunuh diri adalah masalah kesehatan masyarakat global. Seluruh usia, jenis kelamin dan wilayah dunia terpengaruh (dan) setiap kehilangan adalah satu terlalu banyak," kata laporan WHO, sebagaimana dikutip Reuters.

Bunuh diri adalah penyebab utama kedua kematian di kalangan pemuda yang berusia antara 15 dan 29 tahun, setelah kecelakaan di jalan, dan di kalangan remaja putri yang berusia 15 sampai 19 tahun itu adalah pembunuh terbesar kedua setelah saat kelahiran. Pada remaja lelaki, bunuh diri menempati posisi ketiga di belakang luka di jalan dan kekerasan antar-manusia.

Secara keseluruhan, hampir 800.000 orang meninggal akibat bunuh diri setiap tahun --lebih banyak daripada orang yang tewas akibat malaria atau kanker payudara, atau akibat perang atau pembunuhan, kata WHO.

Angka global telah turun dalam beberapa tahun belakangan ini --turun 9,8 persen antara 2010 dan 2016-- tapi penurunan tersebut setengah-setengah. Di wilayah Amerika WHO, misalnya, angkanya naik sampai enam persen antara 2010 dan 2016.

Laporan tersebut juga mendapati hampir tiga kali lebih banyak lelaki dibandingkan perempuan tewas akibat bunuh diri di negara kaya, sedangkan di negara yang berpenghasilan rendah dan menengah, angkanya sama.

"Bunuh diri bisa dicegah," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. "Kami menyeru semua negara agar menggabungkan strategi pencegahan bunuh diri yang terbukti menjadi program pendidikan dan kesehatan nasional."

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...