Jumat, 14 Desember 2018 – 04:16 WIB

Ziarah di Blitar, Hasto Kutip Dedication of Life Bung Karno

Rabu, 06 Juni 2018 – 17:25 WIB
Ziarah di Blitar, Hasto Kutip Dedication of Life Bung Karno - JPNN.COM

jpnn.com, BLITAR - Peringatan HUT ke-117 Presiden pertama Indonesia, Soekarno atau Bung Karno, Rabu (6/6) dilakukan dalam suasana khidmat. Sejak, pagi hari, makam Putra Sang Fajar yang terletak di Jl . Candi Surawana No.10, Bendogerit, Sananwetan, Kota Blitar, Jawa Timur, tidak henti-henti didatangi peziarah dari berbagai kelompok masyarakat dan berbagai daerah.

Di antara rombongan peziarah di makam itu adalah Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto, yang ditugaskan secara khusus memimpin ziarah bersama dengan beberapa kepala daerah kader PDI Perjuangan dan para ibu-ibu dari istri kepala daerah, istri anggota dewan, dan para kader perempuan PDI Perjuangan seperti Eva K Sundari dan Sadar Restu.

"Setiap kali peringatan HUT Bung Karno sebagai Putra sang Fajar, Proklamator dan Bapak Bangsa Indonesia, kita berdoa, mengkhidmati kembali, tidak hanya seluruh ide dan gagasan, tetapi juga dedication of life, itu spirit yang terus menjadi energi positif dalam menggelorakan semangat cinta tanah air dan berdedikasi untuk bangsa ini," kata Hasto, seusai ziarah di Makam Bung Karno, Rabu (6/6).

Hasto kemudian mengutip secara lengkap 'Dedication of Life' yang ditulis Bung Karno, pada 10 September 1966 silam.

Dedication of Life
Saya adalah manusia biasa.
Saya dus, tidak sempurna.
Sebagai manusia biasa, saya tak luput dari kekurangan dan kesalahan.
Hanya kebahagiaanku adalah mengabdi kepada Tuhan, kepada Tanah Air, kepada bangsa. Itulah dedication of life-ku.
Jiwa pengabdian inilah jadi falsafah hidupku. Saya nikmati dan jadi bekal hidupku.
Tanpa jiwa pengabdian ini, saya bukan apa-apa.
Akan tetapi, dengan jiwa pengabdian ini, saya merasa hidupku bahagia dan membawa manfaat.

SOEKARNO, 10 September 1966

Hasto mengungkapkan, dedikasi yang sudah dilakukan Bung Karno untuk bangsa Indonesia, sangat luar biasa. Sejak era perjuangan pra kemerdekaan, mengisi kemerdekaan, dan memimpin revolusi Indonesia sehingga diperhitungkan di tingkat dunia, dedikasi itu sangat penting untuk terus digelorakan.

"Karena itu, kami sudah menjadikannya sebagai tradisi, Juni sebagai Bulan Bung Karno. Ini sekaligus spirit untuk terus membumikan Pancasila dan ajaran-ajaran Bung Karno," ujar Hasto.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar