JPNN.com

70 Ribu Tahanan Dibebaskan untuk Mencegah Penyebaran Virus Corona

Rabu, 11 Maret 2020 – 19:43 WIB 70 Ribu Tahanan Dibebaskan untuk Mencegah Penyebaran Virus Corona - JPNN.com

jpnn.com, TEHRAN - Pemerintah Iran mengungkapkan kekhawatiran atas kesehatan para warganya yang dipenjara di Amerika Serikat di tengah wabah virus corona.

Kekhawatiran itu disampaikan satu hari setelah Washington mendesak Teheran untuk membebaskan para warga Amerika yang ditahan.

Iran, negara keempat yang paling parah dilanda wabah corona setelah China, Korea Selatan dan Italia, untuk sementara membebaskan 70.000 tahanan dalam upaya membantu menangani wabah.

Keadaan itu membuat Perserikatan Bangsa Bangsa dan Amerika Serikat mengeluarkan seruan agar Iran membebaskan para tahanan politik, termasuk puluhan orang berkewarganegaraan ganda serta orang asing yang ditahan di penjara-penjara yang penuh sesak dan bisa memunculkan penyakit. Para tahanan itu dipenjara sebagian besar atas dakwaan pemata-mataan.

"Amerika Serikat akan langsung meminta pertanggungjawaban rezim Iran jika ada warga Amerika yang kehilangan nyawa," kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam pernyataan.

Sebagai tanggapan, Menteri Luar Negeri Iran mengatakan Teheran punya kekhawatiran serupa atas kondisi puluhan warga Iran yang ditahan di penjara-penjara AS, sebagian besar atas dakwaan melanggar sanksi.

"Keadaan penjara-penjara Amerika dan kesehatan mereka mengkhawatirkan ... kami siap membawa pulang para warga Iran yang dipenjara di Amerika," kata juru bicara Kemlu Abbas Mousavi, dalam konferensi pers daring.

"Pejabat-pejabat Amerika harus memberikan perhatian serius pada kondisi kesehatan para warga Iran yang disandera di Amerika. Mereka dipenjara tanpa ada dasar hukum."

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...