Selasa, 26 September 2017 – 01:55 WIB

Adik Anggota DPRD Limapuluh Kota jadi Tersangka

Rabu, 13 September 2017 – 12:10 WIB
Adik Anggota DPRD Limapuluh Kota jadi Tersangka - JPNN.COM

Ilustrasi penjara. Foto: JPNN

jpnn.com, LIMA PULUH KOTA - Kasus bentrokan berdarah di perbukitan Air Suci yang terletak di antara Nagari Pilubang dengan Nagari Taram, Kecamatan Harau, Sumbar, Minggu lalu (9/9).

Kepolisian menetapkan Printito alias Tito atau Pito, 42, adik kandung anggota DPRD Limapuluh Kota sebagai tersangka kasus bentrokan di perbukitan Air Suci pada Selasa siang (12/9).

Penetapan satu orang tersangka baru tersebut, setelah aparat memeriksa 10 saksi, mengumpulkan barang-bukti dan melakukan olah TKP (Tempat Kejadian Peristiwa) sejak Minggu siang hingga Senin malam (10/9).

”Iya, kami baru saja meningkatkan status penanganan kasus ini dari tahap penyelidikan menjadi penyidikan. Menyusul peningkatan status penyidikan ini, kami juga menetapkan satu orang sebagai tersangka,” kata Kapolres Limapuluh Kota AKBP Haris Hadis kepada Padang Ekspres (Jawa Pos group), Selasa sore.

Menurut AKBP Haris Hadis, tersangka lelaki yang di dalam KTP beralamat di Jorong Parikdalam, Nagari Taehbaruah, Kecamatan Payakumbuh, Kabupaten Limapuluh Kota. Merupakan adik kandung Teddy Sutendi, 47, anggota DPRD Limapuluh Kota dari Partai Hanura.

Bersama sang kakak, Tito sempat dirawat di Rumah Sakit Ibnu Sina Payakumbuh karena mengalami luka di pergelangan tangannya. Setelah menjalani perawatan selama dua hari, Tito sudah diperbolehkan pulang oleh tim medis.

Namun, lelaki yang saat bentrokan terpantau memakai baju kaos loreng tersebut, tidak langsung pulang ke rumahnya karena harus menjalani pemeriksaan di Mapolres Limapuluh Kota.

Usai menjalani pemeriksaan itulah, Tito langsung ditetapkan polisi sebagai tersangka. ”Dia ditetapkan sebagai tersangka karena saat peristiwa (bentrokan) ini terjadi, diduga ikut membantu memegang korban Herwin Saputra alias Si Win yang meninggal dunia akibat kejadian ini,” kata AKBP Haris Hadis diamini Kompol Eridal dan Iptu M Harvi.

SHARES
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini