Rabu, 21 Agustus 2019 – 22:41 WIB

Ah, Si Cantik Ini Terlalu Kuat?

Senin, 07 Desember 2015 – 17:05 WIB
Ah, Si Cantik Ini Terlalu Kuat? - JPNN.COM

Airin Rachmi Diany. Foto: dok.JPNN

JAKARTA - Pengamat politik dari Lembaga Kajian Politik Islam dan Pancasila, Yudha Firmansyah menilai, tidak sulit memrediksi pemenang Pilkada Tangerang Selatan 9 Desember 2015. Pasalnya, peta kekuatan tiga pasangan calon yang bertarung memperebutkan posisi orang nomor satu dan nomor dua di Kota tersebut, sudah sering diuji dan dikaji.

"Indikatornya sederhana, hasil survei. Hasil survei beberapa lembaga menunjukkan tidak ada perubahan siginifikan. incumbent (Airin Rachmi Diany-Benyamin Davnie,red) tetap unggul," ujar Yudha, Senin (7/12).

Menurut Yudha, pasangan ini terlalu kuat untuk dikalahkan. Karena memiliki infrastruktur politik yang solid serta tersebar merata di seluruh kecamatan hingga ke tempat-tempat pemungutan suara. 

"Saya lihat mereka sudah bekerja efektif sejak jauh hari. Di sinilah kuncinya kenapa walaupun pasangan ini sering diterpa isu negatif, di bawah (di tengah masyarakat Tangsel,red) tidak terjadi turbulensi pemilih," ujarnya.

Selain dari infrastruktur, Yudha juga mendasari penilaian dari penampilan masing-masing Paslon saat debat kandidat beberapa hari lalu. Baginya, perilaku tiap pasangan calon mencerminkan tingkat kepercayaan diri masing-masing atas gambaran hasil Pilkada.

"Saya tidak mau mengatakan bahwa mereka sudah sama-sama tahu hasilnya nanti. Tapi attitude mereka kira-kira mengarah ke situ," ujarnya.

Calon Wali Kota Nomor Urut 1 Ikhsan Modjo yang berpasangan dengan Li Claudia Chandra (Alin) kata Yudha, tampil cukup agresif dan percaya diri. Paling tidak terlihat dari materi yang disampaikan, kerapkali menyerang Airin-Ben.

"Namun gaya komunikasi Ikhsan yang datar membuat serangan itu tumpul dan mudah dipatahkan," tegasnya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar