JPNN.com

Air Mata Tumpah di Gedung KPK Saat Mendoakan Lima Mahasiswa yang Gugur

Sabtu, 12 Oktober 2019 – 08:25 WIB Air Mata Tumpah di Gedung KPK Saat Mendoakan Lima Mahasiswa yang Gugur - JPNN.com
Suasana renungan malam dan doa bersama untuk mengenang lima orang yang gugur dalam aksi demonstrasi 23-24 September. Foto : Fathan Sinaga /JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Sejumlah orang yang tergabung Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi tak kuasa menahan tangis di pelataran Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta Selatan, Jumat (11/10) malam.

Tangisan itu muncul saat mereka menggelar aksi renungan malam dan doa bersama untuk mengenang lima orang yang gugur dalam aksi demo mahasiswa 23-24 September.

Lampu di pelataran KPK padam. Lima foto para pahlawan yang gugur dipajang di atas meja dengan hiasan lilin-lilin.

Mereka yang gugur adalah Bagus Putra Mahendra, Randy, Maulana Suryadi, Akbar Alamsyah dan Yusuf Kardawi.

Tak luput juga mereka menyalakan lilin dan memegangnya. Sambil membacakan doa dan puisi, para perenung khusyuk dan khidmat.

"Mudah-mudahan kami masih memiliki empati terhadap sesama. Ya, Allah kabulkan dan maafkan kesalahan-kesalahan saudara kami, ampuni dosa-dosa kawan-kawan kami," ujar Ustaz Nurstofa memimpin doa.

Selanjutnya, masa aksi saling menyampaikan duka yang mendalam bagi para lima orang yang telah gugur. Salah satunya dari perwakilan WALHI Khalisah Khalid.

Dia mengharapkan, demokrasi Indonesia dapat berjalan baik sehingga tidak ada lagi kekerasan yang dilakukan oleh aparat dalam negara demonstrasi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...