Senin, 19 November 2018 – 21:31 WIB

Anies Masih Cuekin Rekomendasi Komisi ASN

Jumat, 07 September 2018 – 18:52 WIB
Anies Masih Cuekin Rekomendasi Komisi ASN - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Lebih dari satu bulan berlalu sejak Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) mengeluarkan sejumlah rekomendasi terkait pencopotan pejabat di lingkungan Pemprov DKI Jakarta. Namun, Gubernur Anies Baswedan belum menjalankan semua rekomendasi.

Hal ini diutarakan langsung oleh Ketua KASN Sofian Effendi. Menurut dia, masih ada pejabat DKI yang mengadu terkait proses pencopotan tepatnya Jumat pekan lalu. Sofian mengaku prihatin karena para pejabat yang tua diberhentikan dengan tidak diberikan sepeser pun.

"Sejauh ini belum semua rekomendasi kita dilaksanakan. Semuanya kan JPT (Jabatan Pimpinan Tinggi) yang pensiunnya 60 tahun, lalu diberhentikan sebelum batas usia, kasihan kan mereka. Sudah tidak terima gaji dan tunjangan karena sudah diberhentikan oleh Gubernur," kata Sofian saat dikonfirmasi, Kamis (6/9).

"Yang penting aturannya, nggak boleh pegawai negeri itu diberhentikan sebelum usia pensiun kalau bukan karena kesalahan mayor, kesalahan besar. Apa alasan mayor itu? Itu yang nggak ada, belum bisa diberikan keterangan itu," jelasnya.

Dalam prosesnya, Sofian mengaku akan terus memfasilitasi para pejabat DKI yang merasa dirugikan oleh keputusan Anies. Nantinya, semua keluhan akan dilaporkan ke Presiden Joko Widodo.

Kabar baiknya, lanjut dia, sudah ada pejabat yang kembali mendapat posisi. "Ada yang diberikan jabatan baru yang setingkat, kalau nggak salah 2 orang, ada 6 orang yang terima diberhentikan karena ikut ke politik, kemudian ada yang menjadi jabatan fungsional, widyaiswara," jelas Sofian.

Secara peraturan, Pemprov DKI memang melanggar atas pemberhentian pejabat sebelum usia pensiun kecuali memiliki kesalahan fatal. Sofian menyampaikan Pemprov DKI telah menemui KASN untuk pembahasan lanjut.

"Minggu lalu, hari Selasa (sudah bertemu). Rencananya ada rapat, kebetulan Pak Made (komisioner KASN) ke luar negeri, jadi rapatnya yang rencananya minggu ini ditunda juga. Karena dia yang tau datanya kasus ini," kata dia.

Sumber : Jawapos.com
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar