JPNN.com

Apakah PPP Tolak Revisi MD3 karena tak Dapat Kursi Pimpinan?

Sabtu, 17 Februari 2018 – 13:18 WIB
Apakah PPP Tolak Revisi MD3 karena tak Dapat Kursi Pimpinan? - JPNN.com
Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani. Foto: Humas DPR

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat Komunikasi Politik Universitas Paramadina Hendri Satrio mempertanyakan sikap Fraksi PPP DPR yang memilih walkout ketika sidang paripurna pengambilan keputusan terhadap revisi UU MD3 pekan lalu.

"Apakah walkout kemarin terkait dengan masalah pasal yang merendahkan DPR? Atau gara-gara PPP gak dapat kursi pimpinan?" tanya Hendri dalam diskusi bertajuk "Benarkah DPR Gak Mau Dikritik?" di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (17/2).

Pertanyaan kritis itu langsung disikapi oleh penasihat fraksi PPP DPR Arsul Sani. Eks anggota Panja RUU MD3 tersebut menyatakan sikap fraksinya tidak ada kaitan dengan masalah kursi di MPR.

"Pertama saya jelaskan posisi PPP, apakah walkout karena tidak kebagian kursi? Tidak demikian," bantah Anggota Komisi III DPR itu.

Politikus yang juga sekretaris jenderal DPP PPP, menegaskan fraksinya sejak awal tidak pernah ribut soal kursi.

Justru mereka memberikan solusi agar penambahan pimpinan tidak ribut-ribut, revisi cukup untuk memberikan kursi bagi PDI Perjuangan di DPR maupun MPR.

Khusus di MPR, fraksinya juga menyarankan supaya pembahasannya melibatkan DPD RI yang juga memiliki hak konstitusional di lembaga tersebut.

Sebab, pimpinan MPR dipilih oleh anggota yang terdiri dari fraksi-fraksi partai politik dan DPD, bukan ditunjuk atau ditetapkan.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo