JPNN.com

Apindo Minta Pemerintah Segera Tuntaskan Pergantian Pimpinan BP Batam

Rabu, 24 April 2019 – 03:59 WIB Apindo Minta Pemerintah Segera Tuntaskan Pergantian Pimpinan BP Batam - JPNN.com

jpnn.com, BATAM - Para pengusaha di Batam, Kepulauan Riau, masih menunggu kabar pergantian pimpinan BP Batam setelah pemilihan umum (Pemilu) 2019 usai.

Mereka berharap persoalan ini segera dituntaskan agar bisa memberikan kepastian kepada dunia usaha di Batam.

"Kami berharap persoalan ini diselesaikan sesuai tenggat waktunya pada 30 April seperti yang dijanjikan. Jangan sampai tertunda lagi karena hanya akan memberikan ketidakpastian kepada dunia usaha," kata ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Batam, Rafki Rasyid, Senin (22/4).

Kepastian mengenai siapa pemimpin BP Batam berikutnya menjadi tolak ukur dan pertimbangan bagi calon investor sebelum menanamkan modalnya di Batam. "Jadi jangan terlalu lama pengusaha itu wait and see menunggu kepastiannya," tambahnya.

Peran BP Batam sangat vital dalam menjadi ujung tombak dan regulator terkait investasi yang ada di Batam. "Seandainya sudah definitif pun, masih banyak pekerjaan rumah yang harus dibenahi. Mulai dari soal lahan, SDM sampai perizinan. Makanya jangan sampai ditunda lagi penetapannya oleh pemerintah pusat," paparnya.

Setelah BP Batam stabil, maka investor butuh insentif fiskal, kemudahan perizinan dan juga pemangkasan birokrasi agar jangan sampai berbelit-belit lagi. "Birokrasi jangan begitu panjang sebab kita bersaing dengan negara tetangga yang sudah lebih baik," paparnya lagi.

Pengusaha sempat berharap pada pelaksanaan Online Single Submission (OSS) di Batam terkait perizinan usaha. "Namun pada praktiknya, pelaksanaannya masih banyak kendala di kalangan pelaku usaha maupun ASN. Maka harus dibenahi terutama soal integrasinya dengan sistem perizinan di Pemko Batam," katanya.

Dan satu lagi persoalan yang harus dicari solusinya yakni persoalan ongkos angkut kontainer dari Batam yang begitu mahal. "Memang mulai ada penurunan tarif, tapi belum seperti yang diharapkan oleh dunia usaha. Fasilitas pelabuhan juga sudah relatif ketinggalan. Segera diperbaiki untuk menekan biaya agar bisa efisien dan menguntungkan banyak pihak," ungkapnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...