JPNN.com

AS Angkat Kaki dari Syria, Turki Leluasa Bantai Kurdi

Sabtu, 22 Desember 2018 – 02:28 WIB AS Angkat Kaki dari Syria, Turki Leluasa Bantai Kurdi - JPNN.com

jpnn.com, WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali memantik kontroversi. Rabu malam (19/12) dia mengumumkan rencana besarnya untuk menarik 2 ribu personel militer AS dari Syria. Keputusan tak terduga itu membuat negara-negara sekutu AS naik pitam.

Seperti biasa, Trump mengumumkan keputusan penting tersebut lewat akun Twitter pribadinya. Dia menyebut kekalahan ISIS di Syria sebagai alasan tepat untuk menarik pasukan AS dari negara tersebut.

"Setelah kemenangan bersejarah (atas ISIS, Red), kini saatnya membawa pulang para pemuda AS," cuit tokoh 72 tahun tersebut sebagaimana dilansir Reuters.

Tanpa ISIS di Syria, menurut Trump, keamanan republik di tepi Laut Mediterania tersebut terkendali. Karena itu, dia sengaja membawa pasukan AS pulang. Dengan demikian, tenaga mereka bisa dimanfaatkan pada urusan-urusan lain yang lebih signifikan di dalam negeri.

Deklarasi Trump itu membuat Syrian Democratic Forces (SDF) yang selama ini mengandalkan militer AS terkejut. Sebab, masalah keamanan di Syria bukan hanya ISIS. Ada banyak ancaman yang perlu diatasi selain kelompok radikal tersebut.

"Apa AS harus jadi polisi di Timur Tengah tanpa imbalan apa pun? Saatnya untuk membiarkan yang lainnya turun berperang," tegas suami Melania tersebut. Dia kembali mengingatkan dunia pada slogan Make America Great Again (MAGA).

Bersamaan dengan pengumuman Trump itu, SDF mengutarakan kecemasannya terhadap kebijakan keamanan Turki. Di mata Presiden Recep Tayyip Erdogan, kelompok Kurdi yang menjadi salah satu pilar SDF adalah teroris yang harus ditumpas. Tanpa militer AS, SDF yakin bahwa Turki akan lebih leluasa menyerang mereka.

Kekhawatiran SDF itu wajar. Sebab, Turki pun sudah berancang-ancang menyerang Kurdi. "Kami menerima laporan bahwa mereka menggali gorong-gorong di Manbij dan sisi timur Sungai Efrat. Nanti mereka terkubur di sana," papar Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar.

Sumber Jawa Pos

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...