Kamis, 21 Februari 2019 – 08:27 WIB

AS Roma vs FC Porto: Misi Seorang Laziale

Selasa, 12 Februari 2019 – 21:07 WIB
AS Roma vs FC Porto: Misi Seorang Laziale - JPNN.COM

jpnn.com, ROMA - Bentrok AS Roma vs FC Porto di leg pertama 16 Besar Liga Champions di Stadio Olimpico, Rabu (13/2) dini hari nanti membuat Sergio Conceicao kembali ke ibu kota Italia. Ya, pelatih FC Porto itu meninggalkan Roma 15 tahun lalu. Ketika menjadi pemain, Conceicao pernah memperkuat Lazio selama tiga musim dalam dua periode (1998–2000 dan 2003–2004) dan menghasilkan enam trofi.

Kini, pria 44 tahun itu datang ke Olimpico dengan status pelatih FC Porto. Seperti dilansir Lazio Press, Conceicao menyatakan bahwa dirinya masih Laziale dan hal itulah yang memotivasinya dalam laga dini hari nanti. ’’Saya tetap berkata ’Forza Lazio’ karena saya bermain bersama mereka,’’ ucapnya.

Dalam kariernya saat berbaju Lazio, lima kali Conceicao bertanding melawan AS Roma. Hasilnya, satu kali menang, satu kali seri, dan tiga kali kalah. Conceicao pun pernah head-to-head dengan allenatore Roma saat ini, Eusebio Di Francesco. EDF adalah gelandang Giallorossi periode 1997–2001. Dari empat pertemuan, Conceicao menang 1 kali, seri 1 kali, dan kalah 2 kali.

Namun, dalam historinya, Roma tak pernah menang atas Porto di kompetisi Eropa. Dari empat pertemuan, Giallorossi hanya mampu meraih seri 2 kali dan kalah 2 kali.

Emosi Conceicao, tampaknya, juga disebabkan belum menerima pernyataan Direktur AS Roma Francesco Totti setelah pengundian babak 16 besar di Nyon, Swiss, pada 17 Desember lalu. Kala itu Totti menyebut timnya beruntung menghadapi Porto. Pernyataan mantan striker-kapten Giallorossi tersebut sejatinya juga tidak salah kalau melihat calon lawan lainnya dalam pengundian. Di antaranya, Barcelona, Manchester City, Paris Saint-Germain, Borussia Dortmund, dan Bayern Muenchen. (dra/c19/dns)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar