JPNN.com

Aturan Otomatis Jadi Pendonor Organ Justru Picu Kelangkaan Donor Organ

Kamis, 03 Januari 2019 – 18:00 WIB Aturan Otomatis Jadi Pendonor Organ Justru Picu Kelangkaan Donor Organ - JPNN.com

Otoritas transplantasi donor organ dan jaringan Australia menilai proposal yang merekomendasikan agar masyarakat secara otomatis menjadi pendonor organ dinilai dapat semakin mengurangi jumlah organ yang tersedia.

Gagasan memaksa orang yang tidak bersedia mendonasikan organ mereka untuk memilih keluar dari daftar pendonor organ adalah salah satu dari beberapa opsi yang bertujuan memerangi perdagangan gelap donor organ illegal di pasar internasional dimana setiap organ bisa dijual dengan harga ratusan ribu dolar.

Gagasan ini diangkat dalam rekomendasi sebuah laporan kepada Parlemen oleh Komite Tetap Gabungan untuk Urusan Luar Negeri, Pertahanan dan Perdagangan tentang Perdagangan Organ Manusia dan Pariwisata Transplantasi Organ.

Namun, Direktur Medis Nasional dari Otoritas Organ dan Jaringan Australia, Helen Opdam, mengatakan sistem opt-out dapat membuat kebingungan tentang keinginan seseorang yang baru saja meninggal dan pada akhirnya mencegah organ mereka digunakan.

"Orang-orang berkata, well, jika kita memiliki opsi keluar dari daftar pendonor organ, semua orang akan mengatakan 'ya'," kata Dr Opdam.

"Sebenarnya saya kira tidak akan seperti itu jadinya.

Saya pikir, dalam situasi keluarga tidak mengetahui bahwa orang yang mereka cintai ingin menjadi donor, mereka mungkin akan mengatakan 'tidak', bahkan dengan undang-undang anggapan asumsi menyetujui.

"Kami sudah menyaksikan hal itu terjadi di negara-negara dimana ketentuan anggapan/asumsi menyetujui atau opsi keluar dari daftar pendonor diberlakukan."

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...