JPNN.com

Bagasi Berbayar Kurangi Intensitas Perjalanan Wisata

Jumat, 01 Maret 2019 – 14:47 WIB Bagasi Berbayar Kurangi Intensitas Perjalanan Wisata - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Industri pariwisata nusantara dinilai belum tergarap maksimal jika dibandingkan dengan wisata berbasis outbound dan inbound.

Padahal, potensi pariwisata domestik sangat besar dan peluangnya terbuka lebar.

Ketua Association of The Indonesian Tours and Travel Agencies (ASITA) Jatim Arifudinsyah mencontohkan, wisata religi, khususnya ziarah ke Wali Sanga, setiap tahun bisa menyedot hingga jutaan wisatawan.

Selain itu, Indonesia yang memiliki sepuluh Bali Baru menjadi potensi menggaet wisatawan Nusantara.

“Namun, setelah kenaikan tiket pesawat, agak tersendat. Bagasi berbayar juga berpengaruh sehingga mengurangi intensitas perjalanan wisata. Sebab, itu menambah biaya ketika bepergian,’’ kata Arifudinsyah, Kamis (28/2).

Dia mengakui, dunia pariwisata tidak bisa dipisahkan dari transportasi. Karena itu, ketika ada kenaikan harga tiket untuk rute domestik, dampaknya cukup terasa.

”Akan tetapi, wisata inbound masih menguntungkan. Sebab, pesawat dari luar negeri ke dalam negeri lebih murah. Juga untuk outbound dari dalam negeri ke luar negeri, masih murah,” imbuh Arifudinsyah.

Khusus inbound, potensi untuk mendatangkan wisatawan luar negeri kian besar. Namun, memang tidak bisa terus-menerus menjadi andalan.

Karena itu, sudah saatnya untuk memaksimalkan perjalanan wisata domestik.

”Potensi pariwisata dalam negeri besar,” kata Arifudinsyah. (res/c6/oki)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...