JPNN.com

Begini Sadisnya Korut kepada Tahanan Perempuan, Penyiksaan hingga Aborsi Paksa

Rabu, 29 Juli 2020 – 05:51 WIB
Begini Sadisnya Korut kepada Tahanan Perempuan, Penyiksaan hingga Aborsi Paksa - JPNN.com
Bendera Korea Utara. Foto: Reuters

jpnn.com, PYONGYANG - PBB mengungkap perlakuan tidak manusiawi terhadap sekelompok tahanan perempuan di Korea Utara. Laporan itu menyebut sekitar 100 tahanan mengalami penyiksaan, pemerikosaan dan berbagai tindak kekerasan lainnya.

Para korban adalah warga Korut yang ditahan pada 2009-2010 lantaran berusaha membelot ke Korea Selatan. Setelah dibebaskan, para penyintas diwawancarai oleh penyidik dari PBB di Seoul.

Kesaksian mereka terangkum dalam laporan berjudul "I Still Feel The Pain" yang dirilis PBB, Rabu (28/7).

Banyak penyintas mengaku mereka jadi korban kekerasan, tubuhnya diperiksa secara kasar, aborsi paksa, bahkan pemerkosaan oleh aparat.

Setelah menjalani masa hukuman di penjara, ratusan perempuan itu berhasil melarikan diri ke Korea Selatan.

"Saya tidak tidur dan terus bekerja demi menghindari siksaan. Saya tidak ingin dipukul. Siksaan itu begitu parah sampai saya ingin bunuh diri," kata seorang penyintas sebagaimana dikutip dalam laporan tersebut.

Korea Utara belum menanggapi isi laporan itu. Namun, beberapa kali pemerintah mengatakan kritik yang menyasar catatan buruk penegakan HAM di Korea Utara merupakan "plot untuk menggulingkan rezim".

Seorang penyintas lainnya menceritakan ia diperkosa oleh aparat pada 2010 saat malam-malam pertama dalam tahanan.

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil