Senin, 16 Juli 2018 – 10:03 WIB

Bekas Neo-Nazi Kembali ke Australia Setelah Perang di Ukraina

Jumat, 18 Mei 2018 – 12:00 WIB
Bekas Neo-Nazi Kembali ke Australia Setelah Perang di Ukraina - JPNN.COM

Ketika mantan Neo-Nazi dan pemilik senjata terdaftar di Australia, Ethan Tilling terbang ke Brisbane tahun ini, ia kembali di bawah pengawasan pemerintah Australia dengan pengalaman tempur yang baru didapat dari perang.

Tilling yang menjadi anggota kelompok Nazi Right Wing Resistence, melewatkan musim semi Australia dalam cuaca dingin di Timur Ukraina dengan menembakkan Kalashnikov, peluncur roket dan granat kepada separatis yang didukung Rusia.

Mantan calon prajurit berusia 23 tahun dari Brisbane ini adalah salah satu dari dua mantan personel Angkatan Bersenjata Australia yang diidentifikasi oleh ABC telah bergabung dengan ribuan ultranasionalis untuk mengangkat senjata di Donbass, Ukraina.

Tilling dan mantan penerbang Angkatan Udara Australia, Jared Bennet, bergabung dengan milisi pro-Ukraina melawan separatis dalam konflik, yang bagi ekstremis sayap kanan telah seperti perang di Suriah bagi para jihadis.

Tidak seperti warga Australia yang melanggar UU penempur asing yang ketat dengan bergabung dengan ISIS atau milisi Kurdi, baik Tilling maupun Bennet, tidak melanggar hukum Australia dengan mengangkat senjata di Ukraina.

ABC tidak menyebutkan bahwa Tilling atau Bennet menimbulkan ancaman. Tapi para ahli keamanan Australia mengatakan kasus tersebut menggarisbawahi inkonsistensi UU sehingga membuat Australia rentan terhadap kekerasan ekstrem kanan seperti di AS dan Eropa.

Dari AD Australia hingga Nazisme

Seperti banyak pria muda tertarik pada gerakan ultranasionalis global, Tilling menghormati para dewa perang Skandinavia dan tumbuh dewasa dengan keinginan menjadi seorang pejuang.

"Kurasa itu ritual untuk setiap pria," katanya.

"Beberapa pria merasa mereka harus membela sesuatu atau pergi berperang. Itu bagian dari hal-hal yang harus mereka lakukan dalam hidup."

Tubuh Tilling dipenuhi tato yang katanya demi menghormati leluhur Skandinavia, tetapi di antaranya ada emblem yang dipakai oleh supremasi kulit putih.

Menurut pengakuan Tilling, ia seorang remaja dengan kekerasan.

Pada usia 18 tahun ia bergabung dengan Angkatan Darat Australia tetapi tidak menyelesaikan kontraknya dan dikeluarkan setelah mengabdi 18 bulan di resimen artileri ke-8/ke-12 di Darwin.

Dua bulan setelah kepulangannya pada akhir 2015, ketika sentimen anti-Islam mendidih di Australia, Tilling mengenakan bendera Southern Cross untuk protes anti-Islam oleh Reclaim Australia di Brisbane.

Dia mengatakan di sana dia bertemu dengan kelompok Neo-Nazi di Selandia Baru bernama Right Wing Resistance, yang di situs webnya menggambarkan kelompoknya sebagai "pasukan aktif nasionalis kulit putih" yang berkomitmen pada supremasi kulit putih.

"Saya terlibat pertama setelah teror bernuansa Islam di Australia dan dengan serangan teror di luar negeri," katanya.

"Saya semakin khawatir tentang imigrasi ke Australia dan siapa yang datang, dan apakah kita dapat menjamin orang-orang itu tidak akan merugikan kita."

Tilling bergabung dengan Right Wing Resistence cabang Brisbane tetapi dia segera frustrasi dengan komitmen yang ditunjukkan oleh tiga anggota lokal lainnya.

"Mereka tidak punya agenda untuk reformasi politik dan ekonomi," katanya.

"Mereka ada di sana karena mereka tidak punya orang lain."

"Saya menyadari mereka benar-benar manusia yang tidak berguna ... Saya memutuskan saya tidak ingin berurusan dengan orang-orang itu.

"Itu bahkan bukan bagian dari mengapa aku pergi ke Ukraina."

Sulit bergabung dengan tentara asing

Tilling meninggalkan grup itu setelah hanya enam bulan dan tiga pertemuan, tetapi mengatakan dia tetap menjadi kepala Nazi selama sekitar setengah tahun sesudahnya.

Masih "seorang nasionalis Australia, seorang patriot ... sangat anti-imigrasi" dan "pasti anti-Muslim", Tilling berubah pikiran untuk berperang.

Dia awalnya tertarik untuk berperang melawan ISIS di Suriah, tetapi warga Australia yang bergabung dengan pasukan Kurdi sedang diancam dengan tuduhan di bawah UU penempur asing.

Di bawah hukum Australia, siapa pun yang berpartisipasi dalam tindakan hanya dengan niat terlibat dalam kegiatan kekerasan akan menghadapi penjara, tetapi mengangkat senjata bersama tentara di luar negeri adalah legal.

Tilling mulai berusaha mencari tentara asing yang bisa membawanya.

"Sebenarnya jauh lebih sulit untuk bergabung dengan pasukan asing daripada yang orang pikirkan," katanya.

"Saya menggali di internet dan selama berminggu-minggu, saya mencoba mencari artikel dan ulasan tentang legiun asing yang menerima warga asing secara sukarela ke dalam pasukan mereka dan kemudian bertempur dari sana."

Sebuah video YouTube yang mendorongnya untuk mendaftar pada Legiun Nasional Georgia, sebuah unit internasional pejuang asing di Ukraina termasuk Amerika, Inggris dan Eropa.

Video itu menampilkan Craig Lang, seorang mantan tentara AS yang melarikan diri dari Amerika setelah diduga mencuri peralatan militer dan mengancam akan membunuh mantan istrinya.

Tilling tiba di garis depan

Setelah menghubungi Legiun Nasional Georgia dan memastikan unit itu tidak melanggar hukum apa pun, Ethan Tilling mendarat di garis depan Lugansk, tempat pertempuran paling sengit di Ukraina timur.

Legiun Nasional Georgia adalah salah satu dari kelompok militan yang telah mendapatkan kekuatan dan popularitas di Ukraina ketika tentara Ukraina yang kekurangan tenaga dan kekurangan daya juang untuk memukul mundur separatis yang didukung Rusia setelah perang pecah pada tahun 2014.

Kelompok-kelompok di kedua sisi konflik merupakan magnet bagi ribuan militan amatir ultranasionalis yang berada di "ziarah" ideologis, menurut Dr Kacper Rekawek, dari GLOBSEC Policy Institute di Polandia.

"Ada impian orang-orang ini ikut perang di Eropa ... untuk mempersiapkan diri mereka untuk perang kembali di rumah," katanya.

"Bagi mereka, ini adalah kesempatan yang sempurna untuk melatih, mempersiapkan, mengatur dan di masa depan, mungkin meluncurkan sesuatu yang lebih besar di tempat lain."

Tilling mengatakan ideologinya tidak ada hubungannya dengan keputusannya untuk bertarung di Ukraina.

Ia mengatakan perang itu tidak seperti yang ia harapkan.

"Semuanya berbau busuk. Tanahnya berbau seperti kencing, kotoran dan darah," katanya.

"Ketika sedang dalam pertempuran, baunya seperti asap, seperti bubuk mesiu. Semua orang melepaskan sekitar 50.000 peluru dalam 60 detik. Hampir seperti film."

Legiun bertempur di samping tentara Ukraina, di bawah tembakan konstan artileri dari separatis yang didukung Rusia, yang merebut sebagian besar wilayah timur Ukraina pada tahun 2014.

Penempur dilengkapi dengan senapan mesin era Soviet, peluncur roket kecil, peluncur granat semi-otomatis dan senapan sniper, kata Tilling.

"Saya pribadi punya senapan serbu AK dan peluncur granat - dan kami memiliki segalanya di lini," katanya.

"Ini kurang lebih peperangan dengan parit seperti Perang Dunia I, dan saya tentu tidak mengharapkan itu ketika masuk ke Donetsk yang diduduki.

"Kami ditembaki oleh gabungan mortir dan artileri selama hampir 24 jam sehari."

Pertempuran itu sangat dekat, kata Tilling, dengan tentara harus melakukan jam malam enam jam untuk menghentikan musuh berlari melintasi parit mereka.

"Kami sudah kehabisan nyali kami dalam lumpur dan perbedaan antara garis adalah sekitar 120 meter," katanya.

"Kami bisa mendengar mereka berbicara bahasa Rusia dari parit kami, kami bisa melihat bunker mereka, kami bisa melihat parit-parit mereka jelas terang benderang."

Seragam mereka tidak dibuat untuk suhu dingin dan salju, dan makanan dan air langka.

Legiun itu hidup dari roti basi dan biskuit.

"Saya kehilangan sekitar 10 kilogram saat saya berada di parit-parit di sana. Keadaan mental, jelek sekali," kata Tilling.

"Tentu saja bukan itu yang saya harapkan, dan saya akan katakan kepada semua orang Australia yang berpikir pergi ke sana berperang untuk berpikir dengan hati-hati tentang apa yang ingin mereka lakukan, apakah itu sesuatu yang ingin mereka tanggung."

Tilling mengatakan kepada ABC dia menyaksikan kekejaman tetapi tidak pernah terlibat dalam kejahatan perang.

"Pasti ada hal-hal yang terjadi di sana yang dianggap sebagai kejahatan perang," katanya.

"Kami menemukan salah satu dari orang-orang kami dengan jari-jarinya, jari-jari kaki, buah zakarnya dan penisnya dipotong di ladang dengan lehernya digorok."

ABC tidak dapat memverifikasi pengakuan Tilling secara independen, tetapi komandan Legiun Nasional Georgia, Mamuka Mamulashvili, dan seorang pengamat independen mengatakan ada beberapa kasus mayat pejuang yang dimutilasi.

'Kami tidak menolerir nasionalisme'

Dalam beberapa hari, Tilling merasa kecewa dengan kekacauan di sekitarnya dan kembali kecewa oleh ketidakmampuan rekan-rekannya.

Militan sering mabuk dan terkadang madat

"Itu ditambah dengan hal-hal seperti berjalan-jalan di malam hari dengan lampu menyala, bernyanyi di malam hari, menodongkan senapan yang berisi ke rekan sendiri," katanya.

Tilling meninggalkan medan perang dalam kemarahan setelah kurang dari dua bulan di Ukraina.

Komandan Mamulashvili mengatakan Tilling pergi setelah meningkat kekhawatiran tentang kekurangan makanan dan air.

Dia menggambarkan Tilling punya "motivasi" dan "prajurit yang baik", tetapi menyatakan keprihatinan ketika mengetahui ia adalah mantan Nazi.

"Kami ada Muslim, kami ada orang Yahudi, kami punya orang Amerika, kami punya orang Inggris, kami adalah keluarga besar," katanya.

"Kami tidak menoleransi nasionalisme di sini."

Mantan prajurit RAAF bergabung dengan perang

Setahun sebelum Tilling terbang ke Ukraina, seorang mantan pasukan Pertahanan Australia lainnya meninggalkan kehidupan pinggiran kota di utara Melbourne untuk medan perang Donetsk.

Setelah mengakhiri tugas lima tahun bersama Angkatan Udara Australia (RAAF), Jared Bennet, 30, menghabiskan hari-harinya pergi ke gym dan malam-malamnya mengendarai truk.

Seperti Tilling, Bennet terinspirasi oleh media sosial untuk mengangkat senjata di Ukraina.

Bennet mengatakan kepada ABC bahwa katalis untuk bergabung dengan perang adalah posting Facebook dari garis depan seorang temannya mantan militer AS yang ia temui pada latihan di Australia saat di angkatan udara.

Bennet mengatakan ia melakukan perjalanan ke Ukraina pada tahun 2016 untuk bertempur bersama kelompok ultranasionalis Right Sector.

Seorang juru bicara untuk Volvica Tactical Group yang beraliansi dengan Right Sector mengatakan kepada ABC bahwa Bennet kembali ke Ukraina untuk bertempur dengan unit itu lagi tahun lalu, tetapi Bennet menolak untuk menanggapi klaim tersebut.

Bennet bertempur bersama Craig Lang, mantan tentara Amerika yang melarikan diri ke Ukraina setelah diduga mengancam akan membunuh mantan istrinya dan yang kemudian bergabung dengan unit Tilling.

Volvika Tactical Group bukan satu-satunya kelompok ultranasionalis yang membuat Bennet tertarik ke media sosial.

Di Facebook, ia menyukai laman-laman Australia First Party dan pemimpin ultranasionalis, Blair Cottrell, serta kelompok veteran tentara sayap kanan dan klub-klub sepeda motor besar seperti Rebels.

ABC tidak menunjukkan Bennet adalah seorang ekstremis.

Pendekatan yang tidak merata 'bahaya' ke Australia

Mantan pengawas undang-undang keamanan nasional, Bret Walker SC, menyerukan perubahan terhadap UU penempur asing sebagai tanggapan terhadap temuan ABC orang Australia bertempur dengan kelompok militan di Ukraina.

Walker mengatakan Australia rentan terhadap setiap pejuang ultranasionalis yang kembali dan menjadi pelaku kekerasan.

"Mereka orang-orang yang punya keterampilan, pengalaman dan kurangnya kepekaan sangat mungkin menjadi bahaya di negara ini," katanya.

"Ada kekhawatiran domestik, bukan hanya kekhawatiran tentang kewajiban Australia dalam kaitannya dengan melarang perang, tetapi juga kekhawatiran domestik dalam hal bahaya teroris di Australia."

Walker mengatakan inkonsistensi dalam UU saat ini disorot oleh fakta warga Australia dapat secara hukum bertempur dengan kekuatan pemerintah diktator asing seperti Bashar al-Assad di Suriah.

Sebagai Pemantau Legislasi Keamanan Nasional Independen pada tahun 2014, Walker SC membuat rekomendasi kepada Parlemen Federal agar UU tersebut diubah sehingga semua pertempuran asing akan ilegal kecuali secara resmi disetujui oleh Pemerintah Australia.

Rekomendasinya diabaikan.

"Hanya sedikit tanda bahwa ada - apalagi di tingkat parlemen - pertimbangan dari mereka," kata Walker.

"Mereka benar-benar diam berkaitan dengan prinsip dasar orang Australia tidak boleh berperang di luar negeri kecuali untuk Australia atau dengan persetujuan Australia."

'Saya bukan lagi Neo-Nazi'

Pada bulan Februari tahun ini, Tilling didatangi oleh dua petugas dari Komando Anti-Terorisme Kerpolisian Queensland yang mewawancarainya tentang waktunya di Ukraina.

Polisi juga menghubungi dia setelah para tetangga mengeluh dia menembakkan senapan dan pistol, yang mana ia mengantongi izin.

Polisi Queensland menolak menjelaskan tentang kunjungan itu, mengatakan pihaknya tidak dapat mengomentari individu tertentu.

Tetapi ABC memahami otoritas kontra-terorisme meragukan apakah Tilling pernah bertempur di Ukraina, meskipun ditampilkan dalam berita TV Ukraina dari garis depan Donbass, dalam propaganda tentara Ukraina di YouTube dan dalam gambar yang dibagikan oleh beberapa orang Australia di Facebook.

Tilling mengatakan kunjungan dari polisi tidak perlu karena baik ia maupun kaum ultranasionalis tidak mengancam Australia.

"Kami tidak melakukan kejahatan di sini, kami tidak pernah melakukan serangan teroris di negara ini," katanya.

"Saya bukan Neo-Nazi lagi. Saya sangat sayap kanan, saya seorang patriot, saya seorang nasionalis Australia, tapi saya jelas bukan seorang Nazi lagi.

"Saya tidak lagi terkait dengan kelompok-kelompok itu dan saya pasti tidak pergi ke Ukraina dengan itu sebagai motivasi.

"Saya pasti sudah pergi ke Suriah untuk membantu suku Kurdi dan tentu saja suku Kurdi adalah orang Arab - atau menyesalkan kalau mereka orang Timur Tengah - jadi Anda dapat melihat saya tidak seperti itu lagi."

Tilling membela hak warga Australia untuk berperang di tempat yang jauh, dengan mengatakan itu adalah ritus laki-laki.

"Saya tentu saja bertemu banyak orang di lingkaran saya yang merasa banyak ketidakpuasan dengan sistem saat ini," katanya.

"Itu bagian mereka untuk hanya menjadi manusia di dunia modern, bahwa mereka ingin keluar dan melakukan sesuatu yang berani, atau melakukan sesuatu yang luar biasa. Mereka hanya ingin percaya pada sesuatu."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar