Sabtu, 23 September 2017 – 12:38 WIB

Bisa Jadi Janda Sekaligus Duda

Oleh Dahlan Iskan

Senin, 29 Mei 2017 – 07:09 WIB
Bisa Jadi Janda Sekaligus Duda - JPNN.COM

Dahlan Iskan. Foto: Chandra Satwika/Jawa Pos

jpnn.com - Banyak pertanyaan yang diajukan ke saya. Khususnya dari golongan Tionghoa. Tetap amankah kami di Indonesia? Apakah benar Indonesia akan jadi Syria? Dan seterusnya.

Kalau kita ikuti media sosial, memang gawat. Seolah-olah. Serba-serem. Seolah-olah. Misalnya, sampai soal kuburan ayahanda Ahok di Belitung. Kuburan itu dirusak warga. Seolah-olah. Seperti pasti dan nyata. Disertai foto kaca pecah di bingkai foto ayah Ahok di batu nisannya. Lalu, saudara kandung Ahok digambarkan merasa terkucil. Pindah ke NTT. Yang mayoritas Kristen.

’’Sudah Anda cek kebenarannya?’’ tanya saya. ’’Tolong jangan percaya dulu. Mungkin memang betul. Tapi mungkin saja tidak betul,’’ jawab saya.

’’Saya akan kirim wartawan ke kuburan tersebut segera. Sabar ya,’’ pinta saya.

Golongan Tionghoa dan saya memang seperti sudah tidak berjarak. Apa saja biasa dicurhatkan kepada saya. Termasuk soal-soal yang sensitif seperti itu. Yang ngeri-ngeri. Kuburan orang tua termasuk bagian yang bisa membakar emosi.

Celoteh kebencian di media sosial (medsos) pun juga di-forward ke saya. Misalnya, soal kafir itu harus dibunuh. Soal meme gambar monyet. Dan banyak lagi.

Mereka tahu saya pribumi. Jawa. Islam. Dari pesantren. Bahkan pimpinan Pesantren Sabilil Muttaqin. Yang mengelola 120 madrasah. Yang pada tahun 1948 sangat menderita. Seluruh kiai pesantren kami dibunuh PKI. Korban PKI itu adalah pakde-pakde saya. Dimasukkan sumur. Hidup-hidup. Mereka juga tahu istri saya pribumi. Suku Banjar. Dari Kalimantan. Berjilbab.

Tapi, mereka juga tahu bahwa saya adalah ketua umum Barongsai Indonesia. Sudah aktif di barongsai sejak Orde Baru. Sejak barongsai masih dilarang. Saat itu saya juga belum tahu politik. Salah satu doa saya masih angudzubillahiminapolitikkotor.

SHARES
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini