Selasa, 11 Desember 2018 – 00:52 WIB

Bombardir Syria, Presiden Macron Panen Pujian

Selasa, 17 April 2018 – 06:29 WIB
Bombardir Syria, Presiden Macron Panen Pujian - JPNN.COM

jpnn.com, PARIS - Aksi militer Amerika Serikat (AS), Inggris, dan Prancis di Syria mulai berdampak bagi Perdana Menteri (PM) Theresa May dan Presiden Emmanuel Macron.

Kemarin (16/4) May diminta mempertanggungjawabkan keputusannya di hadapan majelis rendah parlemen. Sebaliknya, citra Macron justru semakin positif pasca serangan rudal tersebut.

’’Inggris membutuhkan War Powers Act baru yang mengharuskan pemerintah mempertanggungjawabkan seluruh keputusannya terkait dengan pertempuran kepada parlemen,’’ kata Ketua Partai Buruh Jeremy Corbyn sebagaimana dilansir BBC kemarin, Senin (16/4).

Keputusan May, menurut dia, salah besar. Sebab, perempuan pemimpin itu seenaknya memutuskan untuk mendukung aksi militer AS di Syria.

’’Padahal, dia bisa dengan mudah memanggil para legislator yang sedang reses untuk merundingkan rencana tersebut. Atau, dia bisa menunda keputusan tersebut sampai masa reses Paskah para legislator berakhir,’’ gerutu Corbyn.

Sebagai PM, May harus mendapatkan restu parlemen sebelum mengambil keputusan besar yang berdampak serius bagi pemerintahannya. Tapi, akhir pekan lalu, dia tak melakukannya.

Selain Partai Buruh, dua partai juga mengecam May. Yakni Scottish National Party alias SNP dan Liberal Democrat Party.

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar