JPNN.com

Cara Kemenag Banten Cegah Paham Radikalisme dan Terorisme

Senin, 21 Oktober 2019 – 02:00 WIB Cara Kemenag Banten Cegah Paham Radikalisme dan Terorisme - JPNN.com
Kepala Kantor Kemenag Provinsi Banten Bazari Syam. Foto: Antara

jpnn.com, LEBAK - Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Banten menerjunkan 1.600 tenaga penyuluh untuk mencegah paham radikal dan terorisme yang bisa memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa.

"Kami bekerja keras agar Banten terbebas dari paham radikal maupun terorisme," ujar Kepala Kantor Kemenag Banten Bazari Syam di Lebak, Jumat (18/10).

Selama ini, katanya, Kemenag terus mengoptimalkan penyuluhan-penyuluhan keagamaan untuk pencegahan paham radikal maupun terorisme yang menjadi ancaman bagi bangsa dan negara.

Petugas penyuluh itu memberikan ceramah dan dakwah untuk menyampaikan ajaran Islam yang benar berdasarkan Alquran dan Hadis.

Selain itu juga menjalin kebersamaan dengan hidup toleransi serta menghargai dan menghormati di tengah keanekaragaman tersebut.

Masyarakat Indonesia memiliki keyakinan perbedaan agama, suku, budaya dan bahasa, namun perbedaan itu perlu dilestarikan agar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) semakin kuat dan tidak pecah belah sebab negara Indonesia merdeka dibangun atas kesepakatan dan menerima ideologi Pancasila, UUD 45 dan Bhinneka Tunggal Ika.

"Kami mengapresiasi selama ini kondisi masyarakat Banten penuh kebersamaan, kedamaian dan kasih sayang," katanya lagi.

Sekretaris Kemenag Kabupaten Lebak Haerudin mengatakan, pihaknya mengoptimalkan tenaga penyuluh untuk mencegah paham sesat maupun radikalisme yang bisa memecah persatuan dan kesatuan bangsa.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...