Demonstran Antikudeta Myanmar Pertaruhkan Nyawa demi Generasi Berikutnya

Sabtu, 29 Mei 2021 – 19:11 WIB
Demonstran Antikudeta Myanmar Pertaruhkan Nyawa demi Generasi Berikutnya - JPNN.com
Polisi Myanmar menyemprotkan kanon air ke arah pengunjuk rasa yang berdemonstrasi menentang kudeta militer dan menuntut dibebaskannya pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, Naypyitaw, Myanmar, Senin (8/2/2021). Foto: ANTARA/REUTERS/Stringer/foc/cfo/aa.

jpnn.com, YANGON - Setiap pagi, Ko Phyo membasuh diri dan putranya yang berusia dua tahun sambil duduk di kursi, sebuah kantong plastik menutupi serpihan paha yang katanya hancur oleh peluru yang ditembakkan oleh seorang tentara Myanmar.

Ko Phyo mengatakan dia terluka di garis depan protes terbesar terhadap militer Myanmar dalam beberapa dekade. Sekarang, dia menyesuaikan diri dengan kehidupan sebagai orang tua tunggal yang diamputasi di negara yang kacau sejak kudeta 1 Februari.

Pria berusia 24 tahun itu mengatakan dia bergabung dengan gerakan protes nasional di kota terbesar Yangon, bertindak sebagai penjaga yang berusaha melindungi demonstran dari pasukan keamanan selama pawai dan pemogokan pro demokrasi setiap hari.

"Kami melarikan diri karena kami tidak ingin ditangkap dan dipukuli," katanya, mengenang suatu hari di awal Maret ketika dia disudutkan saat polisi dan seorang tentara bergerak maju.

"Kemudian mereka mulai menembak, saya ditembak di kaki, dan jatuh ke tanah."

Pasukan keamanan telah menewaskan lebih dari 800 orang sejak kudeta tersebut, menurut kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik. Junta yang berkuasa mengatakan sekitar 300 orang tewas, kebanyakan dari mereka "teroris" dan "pemicu kekerasan".

Ko Phyo berkata dia hanya membawa perisai.

Peluru yang mengenai kakinya memutuskan tiga arteri. Prajurit yang melepaskan tembakan membuang peluru itu dengan pisau, dan seorang polisi setempat yang dia kenal membawanya ke rumah sakit militer, sebuah perjalanan yang memakan waktu lebih dari dua jam, katanya.

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...