JPNN.com

Distan Tulungagung Pantau 876 Hektare Sawah Terendam Banjir, Rejongan Terparah

Jumat, 12 Februari 2021 – 19:56 WIB
Distan Tulungagung Pantau 876 Hektare Sawah Terendam Banjir, Rejongan Terparah - JPNN.com
Petugas mengoperasikan alat berat untuk memperbaiki tanggul yang jebol di sungai Desa Pojok, Campurdarat, Tulungagung, Jawa Timur. Foto: Antara

jpnn.com, TULUNGAGUNG - Dinas Pertanian Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur pantau kondisi 876 hektare sawah yang terendam banjir, untuk antisipasi gagal panen.

"Seluruh petugas pertanian di lapangan yang ada di UPT-UPT, sudah kami kerahkan untuk mendata dan memantau dampak banjir di wilayah masing-masing" kata Kepala Dinas Pertanian Tulungagung, Suprapti di Tulungagung, Jumat (12/2).

Ia menyebut, kerusakan terparah terjadi di wilayah Kecamatan Rejotangan, dengan total luasan mencapai 281 hektare sawah yang ditanami padi. Banjir di wilayah ini tersebar di 13 desa.

Sementara di Kecamatan Kalidawir, genangan air hingga ketinggian 50 sentimeter menggenangi persawahan di enam desa dengan luasan sekitar 280 hektare.

"Yang terparah terjadi di Desa Domasan dengan luas lahan pertanian terendam banjir sekitar 140 hektare," katanya.

Tanaman padi yang terendam rata-rata berusia antara 14 - 40 hari. Tanaman bawang merah berada di Desa Ngrance Kecamatan Pakel seluas 0,14 hektare, dan di di Desa Kendal seluas 0,25 hektare dengan usia tanaman antara 14-50 hari.

Secara teknis penentuan kerusakan tanaman baru bisa ditentukan jika terendam selama lima hari. Jika terendam selama sehari saja, tanaman belum bisa dikatakan rusak.

Saat ini Dinas Pertanian sudah menjamin kerusakan dari tanaman petani dengan asuransi petani. Program tersebut sudah berjalan selama beberapa tahun terakhir, dan terus diperluas.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...