Kamis, 23 Mei 2019 – 17:53 WIB

Esensi Kinerja Ekspor Pangan di Tangan Menteri Amran

Kamis, 22 November 2018 – 09:51 WIB
Esensi Kinerja Ekspor Pangan di Tangan Menteri Amran - JPNN.COM

Esensi Surplus

Surplus neraca perdagangan sektor pertanian di atas mengandung makna penting akan esensi kebijakan dan program terobosan pembangunan di tangan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman.

Pertama, surplus neraca perdagangan sektor pertanian di atas jelas-jelas dapat dijadikan bukti otentik bahwa komitmen dan kinerja pertanian di era pemerintahan Jokowi-JK tidak bisa diragukan lagi. Komitmen dan kerja keras Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman guna mengakselerasi nilai ekspor pangan patut dijadikan prestasi dalam sejarah membangun perekonomian bangsa dan negara. Peningkatan produksi pangan tidak hanya sebatas mengejar stok untuk memenuhi dalam negeri, tetapi juga untuk menghidupi negara-negara lain.

Kedua, kinerja ekspor pertanian di atas pun berhasil mengejewantahkan harapan Presiden RI Jokowi bahwa pangan akan menjadi panglima.

“Siapa yang memiliki pangan, ia yang mengendalikan. Saya tak ragu, bahwa di masa mendatang politik dan hukum tak lagi menjadi panglima dan satu-satunya yang mengendalikan negara. Ketersediaan pangan dinilai bakal menjadi kekuatan suatu negara,” tegas Jokowi di Graha Widya Wisuda Institut Pertanian Bogor (IPB) pada tanggal 6 September 2017 lalu.

Ketiga, neraca perdagangan sektor pertanian yang terus mengalami surplus bahkan peningkatan itu juga menjadi bukti otentik mematahkan analisa para pengamat yang keliru. Tak main-main, dulu ada pengamat yang memvonis bahwa kebijakan pertanian era Jokowi-JK merupakan kebijakan yang gagal paham dan sesat pikir.

Ternyata, dari data resmi BPS ini, kebijakan pertanian saat ini sungguh cemerlang dan semakin membuktikan bahwa Indonesia merupakan negara yang kuat. Sebab, pangan menyangkut soal hidup matinya bangsa. Jika pangan kita cukup, negara pasti kuat. Sebaliknya, jika pangan kita lemah, maka itu pertanda besar negara kita pun lemah.

Oleh karena itu, pembangunan pertanian ke depannya yang berambisi menjadikan Indonesia sebagai Lumbung Pangan Dunia harus didukung penuh oleh berbagai pihak. Dukungan terobosan teknologi dan penumbuhan generasi pertanian yang unggul tentulah sebuah keniscayaan. Sebab tantangan nyata dan berat yang akan dihadapi ke depan adalah bonus demografi dan dampak agroindustri 4.0 yang membutuhkan banyak keterlibatan generasi muda inovatif.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar