JPNN.com

Facebook Blokir Akses Ke Fitur Pencarian Yang Lacak Koruptor

Kamis, 13 Juni 2019 – 18:00 WIB Facebook Blokir Akses Ke Fitur Pencarian Yang Lacak Koruptor - JPNN.com

Facebook telah membatasi akses publik ke fitur yang telah digunakan untuk mengejar penjahat perang, mengekspos pelanggaran hak asasi manusia (HAM) dan mengidentifikasi pejabat yang korup.

Poin utama:

• Graph Search atau Grafik Pencarian adalah alat yang sangat berharga untuk penegakan hukum, jurnalis investigasi dan aktivis hak asasi manusia
• Langkah Facebook ini mungkin terkait dengan perubahan menuju model bisnis yang berfokus pada privasi
• Para peneliti telah menggunakan Graph Search untuk mengungkap kejahatan perang dan menyelamatkan nyawa

Pekan lalu, raksasa media sosial - yang telah bersumpah untuk menjadi lebih transparan tentang operasinya -ini diam-diam "menghentikan" akses publik ke fitur yang disebut Graph Search tanpa memberikan indikasi kapan atau apakah akses terbuka ini kemungkinan dipulihkan kembali.

Pembatasan akses merupakan salah satu perubahan yang paling terlihat dan signifikan pada jaringannya setelah skandal Cambridge Analytica tahun lalu.

Pencarian Grafik adalah fitur yang memungkinkan pengguna untuk mengekstrak data publik spesifik dari kumpulan besar informasi tersimpan milik Facebook, terlepas dan di luar apa yang bisa dicapai oleh pencarian kata kunci sederhana.

"Tindakan Facebook adalah serangan langsung terhadap hak asasi manusia dan pesan yang jelas bahwa mereka berdiri berdampingan dengan rezim kekerasan," kata Gregory Waters, seorang peneliti Timur Tengah di University of California, Berkeley.

"Ini bukan hanya tentang memungkinkan penyelidik menemukan informasi, ini juga soal kemampuan untuk menelusuri klaim pemerintah."

Alat yang berpengaruh

Diluncurkan pada tahun 2013, fitur ini memungkinkan pengguna untuk mencari koneksi sosial, pada saat Facebook mempromosikan dirinya sebagai sebuah misi untuk membuat dunia lebih terbuka dan terhubung.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...