JPNN.com

Fahira: Pangan Mengandung Zat Berbahaya Ancam Anak Indonesia

Senin, 23 Juli 2018 – 21:40 WIB Fahira: Pangan Mengandung Zat Berbahaya Ancam Anak Indonesia - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Masih terjadinya peredaran dan konsumsi pangan yang berbahaya bagi anak menjadi tantangan peningkatan derajat kesehatan manusia Indonesia. Jika anak-anak Indonesia tidak dilindungi dari makanan dan minuman terutama pangan olahan termasuk jajanan yang mengandung zat berbahaya, derajat kesehatan dan kualitas bangsa di masa depan akan semakin turun.

Menurut Ketua Komite III DPD RI yang membidangi persoalan perlindungan anak, Fahira Idris, dari berbagai persoalan dan tantangan utama yang dihadapi anak-anak Indonesia mulai dari kekerasan, perundungan, pendidikan anak, hingga stunting, pangan berbahaya yang mengintai anak-anak juga menjadi salah satu persoalan serius yang patut mendapat perhatian semua pihak.

“Masih banyak tantangan perlindungan anak di negeri ini. Pangan berbahaya yang mengintai anak-anak kita, bagi saya menjadi persoalan serius yang harus segera diurai, kerena kualitas pangan anak yang tidak baik akan menganggu tumbuh kembang anak baik fisik, kemajuan psikologis, serta pengenalan daya nalar. Tentunya ini berbahaya bagi masa depan negeri ini. Kita harus lindungi anak-anak kita dari pangan yang mengandung zat-zat berbahaya,” ujar Fahira Idris terkait peringatan Hari Anak Nasional (HAN) 2018 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (23/7).

Fahira mengungkapkan saat ini begitu banyak produk makanan baik produksi pabrikan maupun jajanan anak sekolah yang menjadikan anak-anak sebagai target pasar, tetapi mengabaikan efek samping kesehatan yang akan dialami anak jika dikonsumsi apalagi dalam jumlah banyak dan waktu yang panjang. Bahaya semakin mengintai anak, saat orang tua juga tidak mempunyai pengetahuan cukup dan kasadaran tinggi untuk memilih dan menyaring makanan apa saja yang boleh dikonsumsi anak.

“Kerap kita temui makanan dan minuman yang katanya boleh buat anak-anak tetapi mengandung bahan tambahan pangan yang sebenarnya tidak baik, mulai dari pemanis buatan, pewarna makanan, lemak trans dan minyak terhidrogenasi parsial, sodium benzoat, pengawet kimiawi, dan zat tambahan lainnya. Belum lagi masih ditemukan jajanan anak yang mengandung zat-zat berbahaya,” tukas Anggota DPD RI DKI Jakarta ini.

Misalnya saja, lanjut Fahira, produk makanan yang mengandung pengawet kimiawi yang menurut berbagai penelitian jika sering dikonsumsi akan memengaruhi sistem saraf, serta fungsi ginjal dan hati pada anak-anak.

Untuk itu, sambung Fahira, para pengambil kebijakan di bidang kesehatan di negeri ini harus lebih intensif mengedukasi dan mengkampanyekan terutama kepada orang tua agar melindungi anak-anak mereka dari makanan dan minuman yang mengandung zat tambahan yang berbahaya bagi kesehatan anak.

Selain itu, yang tidak kalah penting, Pemerintah harus menegaskan kepada semua produsen makanan yang menjadikan anak-anak sebagai terget pasarnya untuk berlaku jujur dan memberi peringatan kandungan zat dalam makanannya yang diproduksinya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...