Senin, 19 November 2018 – 18:39 WIB

Guru Tersertifikasi Minim, Mapel Informatika Bakal Terganjal

Minggu, 02 September 2018 – 07:30 WIB
Guru Tersertifikasi Minim, Mapel Informatika Bakal Terganjal - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Jumlah guru Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yang memiliki sertifikasi masih minim. Saat ini baru 20 ribu guru TIK yang tersertifikasi. Padahal sertifikasi menjadi salah satu syarat utama untuk mendapatkan tunjangan profesi guru (TPG).

Kepala Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Awaluddin Tjallae mengatakan, saat ini jumlah guru TIK adalah 40 ribu orang. Yang belum memenuhi sertifikasi dan tidak linear pendidikan S1-nya sebanyak 20 ribu orang. Di satu sisi, tidak ada penambahan guru baru.

"Ini akan menjadi masalah karena sekarang sudah ada mata pelajaran (mapel) informatika. Walaupun bukan mapel wajib dan hanya pilihan di SMP dan SMA tapi butuh guru-guru yang mengerti informatika," ujar Tjalla di depan guru-guru TIK se Indonesia, Sabtu (1/9).

Dia menyampaikan, mapel informatika harus diajari guru-guru yang punya kompetensi di bidang tersebut. Karena ada laporan di lapangan, bahwa masih jadi ganjalan belum sinkronnya konten buku dan kompetensi dasar guru.

"Guru harus dilihat kemampuan strategi pembelajarannya. Karena selembar informasi di buku oleh guru berkompetensi baik, bisa disampaikan dalam empat jam pelajaran. Tapi guru yang tidak kompeten 100 halaman belum cukup untuk sejam pelajaran," paparnya.

Pada kesempatan sama, Pengamat Pendidikan Indra Charismiadji mengungkapkan, penerapan mapel informatika akan terganjal bila guru dan fasilitasnya tidak mendukung. Walaupun saat Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) banyak SMP dan SMA yang menjadi penyelenggaranya tapi bukan berarti fasilitasnya ada. Faktanya banyak sekolah yang meminjam komputer di sekolah lain.

Begitu juga dengan kualitas guru. Dulu ada mapel TIK tapi isinya sangat berbeda dengan informatika. TIK hanya mengajarkan bagaimana siswa menggunakan komputer. Sekarang mapel informatika mengajarkan siswa bagaimana membuat aplikasi dan berpikir HOTS (high order thinking skills).

"Guru-guru kita harus belajar dan mengembangkan diri karena sekarang sudah jadi zamannya internet of thinking. Jadi bukan hanya siswa yang harus berpikir computational thinking, gurunya juga harus mengubah mindset-nya," beber Indra yang juga direktur Eduspec ini.

Dia menambahkan, yang jadi pekerjaan bersama adalah bagaimana menyiapkan anak-anak menghadapi era computational thinking. Tidak usah jauh-jauh ke daerah Papua yang akses internetnya susah. Di Jakarta saja ada daerah yang sangat minim fasilitas internetnya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar