JPNN.com

Hanura Desak Anies Segera Tunjuk Pejabat Definitif

Selasa, 24 Juli 2018 – 15:54 WIB
Hanura Desak Anies Segera Tunjuk Pejabat Definitif - JPNN.com
Ongen Sangaji. Foto: dok jpnn

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Fraksi Hanura DPRD DKI Mohamad Ongen Sangaji meminta Gubernur Anies Baswedan segera menunjuk pejabat definitif untuk pos kepala SKPD yang dirotasi beberapa waktu lalu. Tidak adanya pejabat definitif berpengaruh negatif terhadap tingkat penyerapan anggaran.

Dia menyatakan, pejabat Plt tidak berani menekan anggaran untuk menjalankan program karena takut berurusan dengan hukum. Sebab, mereka menilai jabatan Plt kewenangannya tidak penuh.

’’Setiap saya turun ke bawah warga mengeluhkan. Pembangunan jalan lambat. Ada beberapa tembok kali hampir roboh, kali belum dikeruk, dan pekerjaan pembangunan yang menggunakan anggaran besar tak jalan,’’ kata Ongen di DPRD DKI, Selasa (24/7).

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Hanura DKI itu mengungkapkan, pejabat vital yang harus segera ditunjuk antara lain kepala Badan perencanaan pembangunan daerah (Bappeda), kepala Dinas Pendidikan, kepala Dinas Perumahan-Pemukiman, dan kepala Badan Pelayanan Pengadaan Barang dan Jasa (BPPBJ). Selain itu, ada Badan kesatuan bangsa dan politik serta Badan Kepegawaian Daerah (BKD).

Ongen pun mengultimatum Anies. Jika dalam waktu 10 hari tidak menunjuk pejabat definitif, Hanura DKI akan menjadi opsisi dan melancarkan serangan frontal. Semua itu rela dilakukannya demi memastikan anggaran daerah terserap dengan baik.

’’Ini sudah ingin pembahasan APBD Perubahan 2018. Makanya segera didefentifkan, ganti yang tak bisa kerja. Hanura ini, partai pendukung pemerintah. Baik pusat maupun daerah. Kami ingatkan ini,’’ tegas dia.

"APBD untuk pembangunan. Kalau saja, belanja lansung masih 24 persen. Itu mengerikan. Kami akan jadi oposisi sejati nanti. Kalau masih lemot,’’ tambah Ongen lagi

Dia menegaskan, langkah ini diambil bukan karena ada titipan pejabat atau proyek. Hanura, lanjut Ongen, hanya prihatin mendengar aduan warga mengenai pejabat sementara yang takut mau jalankan program menggunakan APBD.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil