JPNN.com

Hasil Studi: AC Meningkatkan Risiko Dokter Terinfeksi COVID-19

Rabu, 21 Oktober 2020 – 05:55 WIB
Hasil Studi: AC Meningkatkan Risiko Dokter Terinfeksi COVID-19 - JPNN.com
Ilustrasi air conditioner (AC). Foto: M Adil/JPNN

jpnn.com, NEW DELHI - Sebuah riset di India menemukan bahwa ruangan tanpa AC lebih aman bagi dokter dan pekerja medis yang merawat pasien COVID-19.

"Resirkulasi udara oleh sistem AC yang terpusat inilah yang menyebabkan infeksi signifikan terhadap kalangan medis kami dan juga menyebabkan kematian dokter dan perawat," menurut studi Institut Sains India di Bengaluru, yang dianggap sebagai salah satu universitas sains terbaik di negara tersebut.

Mengurangi resirkulasi udara dan meningkatkan penggunaan udara luar ruangan mampu meminimalisasi risiko penyebaran virus corona di ruangan tertutup, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Studi terdahulu menyarankan negara-negara dengan iklim panas berhati-hati dengan menjaga ruangan tertutup tidak kering akibat pendingan AC yang berlebihan.

Studi itu mencatat bahwa menjaga tingkat kelembaban dalam ruangan antara 40-60 persen dapat membantu membatasi penularan virus.

Apabila tanpa AC, ICU dapat dilengkapi dengan kipas yang memaksa udara untuk masuk, juga dengan kipas penyedot untuk menarik udara terinfeksi dan mengatasinya dengan filter udara berbahan dasar sabun atau air yang sangat panas sebelum melepaskannya ke luar, menurut studi.

"Pasien (COVID-19) di ICU merupakan sumber aktif virus, dan mereka secara konsisten mengeluarkan partikel," kata A.G. Ramakrishnan, penulis utama studi tersebut, kepada Reuters. "Sehingga, kalau kita tidak menyaring udara, hal itu memperburuk keadaan."

Untuk ruang ICU reguler, menurut riset itu, sistemnya harus terpisah dari ruang ICU COVID-19 dan kipas penyedot harus dipasang untuk menarik udara yang terinfeksi dan kemudian disaring.

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil